Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dominasi Singapura di Industri BBM Angkutan Laut Ditantang China

Bisnis pemasok bahan bakar untuk angkutan laut di Asia yang selama ini dikuasai Singapura, kini mulai digoyang oleh kehadiran China.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 21 Juli 2021  |  14:43 WIB
Tanker pengangkut minyak. - Bloomberg
Tanker pengangkut minyak. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Singapura menghadapi persaingan terbesar dalam statusnya sebagai pemasok bahan bakar angkutan laut yang dominan di Asia. Hal itu tak lepas dari langkah China yang berupaya memikat lebih banyak kapal untuk sandar ke pantainya menyusul perluasan pelabuhan dan fasilitas penyulingan bahan bakar yang cepat.

Melansir Bloomberg, Rabu (21/7/2021) penjualan bahan bakar melalui laut China, yang dikenal di industri sebagai bunkering telah meningkat hampir dua kali lipat selama lima tahun terakhir.

Negara tersebut mengandalkan strategi untuk menarik kapal yang melakukan perjalanan ke pelabuhan terdekat di ekonomi utama seperti Korea Selatan dan Jepang.

Saat ini, Singapura masih berada di posisi terdepan sebagai pemasok teratas untuk sektor yang bernilai lebih dari US$30 miliar di Asia tersebut. Namun, cepat atau lambat pertumbuhan China berpeluang menggoyang dominasi Singapura.

Pusat bunkering China adalah Zhoushan, sebuah kepulauan di selatan Shanghai di pantai timur. Beberapa kilang minyak mentah terbaru dan terbesar negara sedang dibangun di daerah tersebut, sementara pemerintah telah memperkenalkan insentif pajak yang membuat bahan bakar China lebih kompetitif.

“Singapura memiliki keunggulan atas pelabuhan Asia lainnya di semua parameter,” kata Jayendu Krishna, direktur di Drewry Maritime Advisors seperti dikutip Bloomberg Rabu (21/7/2021)

Singapura juga pusat pengisian bahan bakar kapal terbesar di dunia menjual sekitar 50 juta ton bahan bakar bunker tahun lalu, atau seperlima dari total global.

Konsultan industri OilChem memperkirakan penjualan China naik untuk tahun kelima berturut-turut menjadi 16,9 juta ton. SeaCred, sebuah badan intelijen kelautan, menilai pasar bahan bakar bunker Asia sebesar US$31 miliar hingga US$32 miliar pada tahun 2020.

Pelabuhan tersibuk di dunia ada di China berkat industri manufakturnya yang besar, dan meningkatkan kemampuan bunkernya menambah pengaruh pada bisnis yang mendukung.

Pemerintah daerah menghabiskan 520 juta yuan atau setara dengan US$80 juta untuk memperluas pelabuhan dan membangun saluran pengiriman baru di Zhoushan, sementara penyuling memompa keluar volume yang lebih tinggi dari bahan bakar minyak rendah sulfur, sekarang penting di bawah aturan global baru yang mengamanatkan kapal menggunakan bahan bakar yang lebih bersih.

"Bisnis bunkering China sangat dekat dengan Singapura," kata Zhang Xiaoli, mantan pejabat otoritas pabean di provinsi Zhejiang.

Dia memperkirakan penjualan bahan bakar laut nasional akan menjadi 40 persen dari Singapura tahun ini - atau sekitar 20 juta ton berdasarkan data tahun 2020.

China telah mengeluarkan lebih dari 10 lisensi bunkering untuk perusahaan yang beroperasi di zona perdagangan bebas Zhoushan, dan juga telah memperkenalkan kontrak berjangka bahan bakar minyak rendah sulfur ke Shanghai International Energy Exchange untuk meningkatkan transparansi harga.

"Zhoushan lebih kompetitif dengan harganya tahun ini dan kapal Stena Bulk yang bepergian ke China kemungkinan akan lebih sering menggunakan pelabuhan untuk mengisi bahan bakar," kata Yvonne Rittfeldt, kepala pengadaan bunker di perusahaan pelayaran.

Namun, menurutnya Singapura lebih dapat diandalkan dengan pengiriman bahan bakar yang efisien dan tepat waktu.

Dia memperhitungkan Singapura memiliki keunggulan geografis yang terletak di persimpangan rute perdagangan berusia berabad-abad yang menghubungkan kawasan itu ke Eropa, Timur Tengah, dan Pantai Teluk AS.

Pembangunan pelabuhan peti kemas pertama di Asia Tenggara pada tahun 1972 membantu negara-kota tersebut memetakan jalur menuju tempat pemasok bahan bakar laut teratas, dan merencanakan terminal otomatis terbesar di dunia.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china singapura ekonomi singapura kapal tanker

Sumber : Bloomberg

Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top