Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Bakal Salip Jepang sebagai Pembeli LNG Terbesar Dunia

Pergeseran dapat segera terjadi selama 12 bulan karena pemulihan ekonomi China yang kuat, cuaca dingin, dan tindakan keras terhadap polusi mendorong permintaan untuk bahan bakar fosil yang kurang berpolusi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 10 Juni 2021  |  08:51 WIB
Kapal pengangkut LNG. - Ilustrasi
Kapal pengangkut LNG. - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Impor gas alam cair (LNG) China yang terus meningkat akan membawa Negeri Tirai Bambu melampaui Jepang tahun ini sebagai pembeli bahan bakar super dingin terbesar di dunia, data harga dan perusahaan pelacakan kargo ICIS Edge mengatakan pada Rabu (9/6/2021).

Pergeseran - yang beberapa analis tidak perkirakan hingga 2022 - dapat segera terjadi selama 12 bulan karena pemulihan ekonomi China yang kuat, cuaca dingin, dan tindakan keras terhadap polusi mendorong permintaan untuk bahan bakar fosil yang kurang berpolusi.

Jepang telah menjadi importir LNG terbesar di dunia selama beberapa dekade dan perubahan tersebut akan menandakan perubahan besar di salah satu pasar energi yang tumbuh paling cepat. Pembelian dari Tokyo, yang membakar gas dari LNG untuk menghasilkan listrik, telah mengalami penurunan jangka panjang.

Dalam 12 bulan dari Juni 2020 hingga Mei, China mengimpor 76,27 juta ton LNG, hanya sedikit di belakang Jepang yang 76,32 juta ton, kata ICIS LNG Edge. Diperkirakan total permintaan LNG China pada 2021 mencapai 81,2 juta ton, di atas 75,2 juta ton untuk Jepang.

Pembeli LNG China yang independen dan lapis kedua yang ingin mengunci pasokan kontraktual dengan penjual global harus menjaga permintaan China tetap tinggi, tambah perusahaan itu.

Upaya China untuk mengurangi emisi telah mendorong permintaan LNG, yang menghasilkan sekitar setengah dari emisi batu bara. Pangsa gas dalam bauran energi China adalah sekitar 10 persen, di tempat ketiga di belakang batu bara dan minyak.

Jepang bertujuan untuk mengurangi emisi karbonnya hampir setengahnya pada 2030 dan dimulainya kembali pembangkit listrik tenaga nuklir dalam beberapa tahun terakhir telah mengurangi impor LNG-nya.

“Kinerja ekonomi yang kuat, regulasi pemerintah yang mendukung, dan investasi dalam infrastruktur LNG dan gas telah mendorong pertumbuhan permintaan LNG China dalam waktu yang lebih lama,” kata ICIS LNG Edge dalam sebuah catatan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang china lng

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top