Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Atasi Aset Bank Bermasalah, India Bikin Perusahaan Khusus

Perusahaan tersebut terdaftar sebagai National Asset Reconstruction Company Ltd. pada 7 Juli dengan Padmakumar Madhavan Nair sebagai direktur pelaksana.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 13 Juli 2021  |  13:19 WIB
Bendera India - Cultural India
Bendera India - Cultural India

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah India secara resmi mendirikan intitusi yang khusus menangangi bank bermasalah. Hal ini sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk menghapus tumpukan utang terbesar di dunia dari neraca pemodal dan mempercepat penyaluran pinjaman.

Dilansir Bloomberg pada Selasa (13/7/2021), perusahaan tersebut terdaftar sebagai National Asset Reconstruction Company Ltd. pada 7 Juli dengan Padmakumar Madhavan Nair sebagai direktur pelaksana.

Menurut pengarsipan modal disetor ke NARCL adalah 746 juta rupee, sekitar US$10 juta atau Rp140 miliar. Nair sebelumnya bekerja di State Bank of India di mana dia menangani penyelesaian aset yang bermasalah.

Selanjutnya, Sunil Mehta, chief executive officer Asosiasi Bank India, akan menjadi direktur, sementara Salee Sukumaran Nair dari SBI dan Ajit Krishnan Nair dari Canara Bank adalah calon direktur di dewan tersebut.

Institusi ini diharapkan dapat memberikan bantuan pada banyak kreditur India yang saat ini berjuang untuk menurunkan tumpukan kredit macet. Terlebih masalah ini telah mengikis keuntungan dan membatasi kemampuan banyak kreditur untuk menyalurkan pinjaman baru.

Hal ini pun sebelumnya pernah disebut sebagai penyeimbang upaya Perdana Menteri Narendra Modi untuk meningkatkan aliran kredit guna memompa ekonomi Asia Selatan. Terlebih, negara ini mengalami kontraksi terbesar dalam hampir tujuh dekade akibat pandemi.

Keputusan pemerintah India untuk memulai NARCL pun datang akibat upaya percobaan meredam kebangkrutan pada 2016 yang tidak tidak terbukti efektif.

Sebagai informasi, institusi yang khusus menangani bank bermasalah ini akan dikendalikan oleh pemerintah serta kreditor swasta. NARCL diperkirakan mampu mentransfer kredit sebanyak 2 triliun rupee yang bertujuan membebaskan banyak kreditur masalah yang lama mengerak.

Menyelisik ke berlakang, pengumuman entitas semacam itu pertama kali dibuat oleh Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman dalam pidato anggarannya pada bulan Februari 2021.

Investor pun akan mengamati apakah institusi ini benar-benar berhasil menyelesaikan aset atau hanya menyimpannya seperti gudang, serta apakah tim perusahaan ini mencakup pakar industri dengan pergantian yang sesuai.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan india kredit bermasalah

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top