Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pak Jokowi, Lebih Baik PSBB Ketat daripada PPKM Mikro

Pengetatan PPKM mikro tidak akan terlalu berdampak pada mobilitas masyarakat yang mengalami peningkatan akhir-akhir ini.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 21 Juni 2021  |  19:32 WIB
Pak Jokowi, Lebih Baik PSBB Ketat daripada PPKM Mikro
Presiden Joko Widodo meninjau pelaksanaan vaksinasi Gotong Royong perdana kepada para pekerja di Kawasan Industri Jababeka, Bekasi, Jawa Barat, Selasa 18 Mei 2021 / Youtube Setpres.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah melakukan pengetatan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berskala mikro mulai dari 22 Juni hingga 5 Juli 2021.

Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Tauhid Ahmad berpendapat bahwa kebijakan yang baru ditetapkan pemerintah tersebut tidak jauh berbeda dari peraturan PPKM mikro sebelumnya.

Oleh karena itu, dia melihat pengetatan PPKM mikro tidak akan terlalu berdampak pada mobilitas masyarakat yang mengalami peningkatan akhir-akhir ini. Di sisi lain, pengawasan pemerintah terhadap penerapan PPKM mikro juga dinilai masih sangat longgar selama ini.

PPKM mikro dan pengetatan yang sekarang perbedaannya tipis, misalnya jam operasional pusat perbelanjaan dan restoran dibatasi dari yang sebelumnya pukul 21.00 menjadi 20.00, mobilitas masyarakat pasti akan tetap terjadi,” katanya kepada Bisnis, Senin (21/6/2021).

Justru, Tauhid menilai kebijakan baru yang ditetapkan pemerintah menunjukkan bahwa pemerintah masih lebih mementingkan sisi ekonomi dibandingkan kesehatan.

Dikhawatirkan, kasus Covid-19 akan terus mengalami peningkatan karena masyarakat masih tetap dapat beraktivitas di luar rumah tanpa adanya kontrol yang ketat dari pemerintah.

Dia berpendapat, dampak dari PPKM mikro, ekonomi akan tetap tumbuh positif dalam jangka pendek, namun secara jangka panjang pemulihan ekonomi bisa menjadi tidak maksimal.

Karenanya, dia menyarankan pemerintah untuk kembali menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) guna mengurangi mobilitas masyarakat dan menurunkan angka kasus Covid-19.

“Kalau mau, kembali PSBB, misal tempat ibadah ditutup sementara selama 2 minggu. PPKM Mikro tidak akan terlalu berpengaruh karena masyarakat juga sudah mulai longgar kesadarannya,” tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Covid-19 Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) ppkm mikro
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top