Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Meski Inflasi Naik, Tingkat Pengangguran Tahan Suku Bunga

Organisasi Buruh Internasional (ILO) memprediksi lapangan kerja global turun menjadi 75 juta tahun ini. ILO juga meramal kesenjangan lapangan kerja tidak akan tertutup pada 2022 dan dunia masih akan kekurangan 23 juta pekerjaan dibandingkan dengan masa sebelum pandemi, bahkan ketika ekonomi pulih.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 15 Juni 2021  |  10:02 WIB
Meski Inflasi Naik, Tingkat Pengangguran Tahan Suku Bunga
Pekerja manufaktur di China - Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Salah satu alasan mengapa begitu banyak pembuat kebijakan di dunia enggan segera bertindak merespon risiko inflasi adalah kenyatakan bahwa ekonomi dunia masih kekurangan jutaan lapangan pekerjaan.

Organisasi Buruh Internasional (ILO) memprediksi lapangan kerja global turun menjadi 75 juta tahun ini. ILO juga meramal kesenjangan lapangan kerja tidak akan tertutup pada 2022 dan dunia masih akan kekurangan 23 juta pekerjaan dibandingkan dengan masa sebelum pandemi, bahkan ketika ekonomi pulih.

Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan telah memperingatkan hal tersebut dan mengatakan pengangguran akan tetap di atas tingkat sebelum krisis di banyak negara tahun depan.

Dengan begitu banyak pekerja masih terdampak pandemi, akan lebih sulit bagi mereka yang bekerja untuk memperoleh kenaikan gaji yang besar meskipun biaya hidup meningkat dengan cepat di sebagian besar dunia karena hambatan pasokan dan permintaan yang melonjak menyertai pembukaan kembali besar-besaran.

Namun, tak berarti tidak ada kenaikan gaji. Di Amerika Serikat dan negara-negara dimana industri terburu-buru menambah staf saat pelanggan kembali, upah telah meningkat.

Itu menunjukkan bahwa risiko inflasi yang ditakuti oleh beberapa ekonom dan investor, ketika kenaikan gaji memicu kenaikan harga, tidak mungkin menjadi masalah global yang mendesak dalam waktu dekat.

Hal itu memberi ruang bagi pemerintah dan bank sentral untuk terus melakukan apa yang telah mereka lakukan sejak awal tahun lalu, mendukung ekonomi yang dilanda pandemi dengan lebih banyak pengeluaran dan suku bunga rendah.

“Masih banyak lapangan pekerjaan yang hilang. Untuk menjadi khawatir tentang spiral harga upah, saya perlu melihat peningkatan lebih lanjut dalam pertumbuhan upah pada kuartal ketiga, di samping kenaikan tajam dalam ukuran ekspektasi inflasi," kata Rob Subbaraman, kepala riset pasar global di Nomura Holdings Inc, dilansir Bloomberg, Selasa (15/6/2021).

Banyak negara telah melihat percepatan harga selama beberapa bulan terakhir. Di AS, inflasi konsumen utama melonjak menjadi 5 persen pada Mei, tertinggi dalam lebih dari satu dekade. Inflasi kawasan euro berjalan pada 2 persen, tepat di atas target Bank Sentral Eropa, tetapi Bundesbank mengatakan tingkat suku bunga Jerman bisa naik menjadi 4 persen menjelang akhir tahun ini.

Adapun di pasar obligasi, investor memprediksi harga naik lebih cepat daripada sebelum pandemi, dilihat dari tingkat impas, atau kesenjangan antara imbal hasil utang pemerintah yang dilindungi inflasi dan jenis konvensional.

Namun, pembuat kebijakan terus mengesampingkan risiko inflasi yang berkelanjutan, dengan alasan bahwa setiap lonjakan harga akan menurun karena penyumbatan rantai pasokan secara bertahap mereda.

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell telah berulang kali berpendapat bahwa tekanan inflasi akan terbukti sementara. Sedangkan Presiden ECB Christine Lagarde membuat kasus serupa pekan lalu.

Sementara upah AS naik lebih cepat dari yang diharapkan dalam dua bulan terakhir, ekonom Goldman Sachs Group Inc. yang dipimpin oleh Jan Hatzius memperkirakan pertumbuhan gaji tidak akan memicu inflasi, dengan pasokan pekerja akan meningkat secara dramatis selama beberapa bulan mendatang karena ketakutan akan virus. berkurang dan dorongan era pandemi untuk tunjangan pengangguran berakhir.

Di negara-negara ekonomi terbesar di Asia, tekanan harga lebih rendah. Upah Jepang secara tak terduga menghentikan penurunan 11 bulan pada Maret, meskipun tidak pada kecepatan yang mengganggu target inflasi 2 persen Bank of Japan.

Inflasi konsumen China diperkirakan akan tetap di bawah 2 persen tahun ini, menurut Gubernur Bank Rakyat China Yi Gang, nyaman di bawah target resmi pemerintah sekitar 3 persen.

"Hanya AS yang saat ini dicirikan oleh kekurangan tenaga kerja, meningkatnya kekuatan serikat pekerja, dan meningkatnya permintaan upah. Tidak ada tempat di Asia atau Eropa yang kita lihat penanda seperti itu," kata Taimur Baig, kepala ekonom di DBS Bank Ltd. di Singapura dan mantan pejabat Dana Moneter Internasional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi upah ilo lapangan kerja

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top