Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RI Butuh Rp266,2 Triliun per Tahun untuk Tangani Emisi Karbon, Menkeu: APBN Tak Sanggup

Itu angka yang luar biasa. Dana pemulihan ekonomi nasional Covid-19 untuk sektor kesehatan saja dianggarkan Rp172 triliun.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 11 Juni 2021  |  12:37 WIB
Polusi udara Jakarta. Gambar diambil menjelang Asian Games tahun lalu. - Reuters
Polusi udara Jakarta. Gambar diambil menjelang Asian Games tahun lalu. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA -- Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa agar Indonesia bisa mengurangi emisi sebesar 29 persen atau 41 persen untuk mengatasi perubahan iklim,  dibutuhkan dana sekitar Rp266,2 triliun per tahun.

Sayangnya, APBN  tidak bisa memenuhi itu seluruh dana tersebut.

Bagi mantan pejabat Bank Dunia, itu angka yang luar biasa. Dana pemulihan ekonomi nasional Covid-19 untuk sektor kesehatan saja dianggarkan Rp172 triliun.

“Nah, di dalam APBN kita, kita mengalokasi yang sudah ditandai untuk climate change [perubahan iklim] sebesar 4,1 persen. Ini pasti tidak memadai. Jumlahnya Rp86,7 triliun,” katanya pada sambutan virtual, Jumat (11/6/2021).

Sri Mulyani menjelaskan bahwa jika ditotal hingga 2030 sejak 2018, dana yang dibutuhkan untuk memenuhi Paris Agreement dan dituangkan dalam Nationally Determined Contributions (NDC) tersebut mencapai US$247,2 miliar atau Rp3.461 triliun.

Dalam memenuhi kebutuhan, tambah Sri, memang tidak harus menggunakan APBN. Perubahan iklim harus dilakukan secara gotong royong baik itu dari pemerintah, swasta, dan masyarakat.

Namun peran pemerintah baik pusat dan daerah signifikan. Sri Mulyani menuturkan bahwa saat ini sudah ada 11 daerah yang diuji coba dalam program penganggaran dana iklim atau regional climate budget tagging.

“Tahun ini ditambah lagi enam daerah lain yang ikut dalam program. Kita berharap seluruh daerah akan ikut. Maka, ini akan memberikan dobel power APBN dan APBD dalm menangani masalah isu perubahan iklim,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbn perubahan iklim emisi karbon
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top