Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Biden dan Johnson Percepat Pembukaan Perjalanan AS-Inggris

Gagasan paspor vaksin juga telah dilayangkan, terutama oleh negara-negara yang bergantung pada pariwisata, meskipun tidak mungkin mendapatkan banyak daya tarik pada forum G7.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 10 Juni 2021  |  14:51 WIB
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson kembali dari Parlemen di London, Inggris, pada Rabu (30/12/2020). - Bloomberg
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson kembali dari Parlemen di London, Inggris, pada Rabu (30/12/2020). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Joe Biden akan bertemu Perdana Menteri Inggris Boris Johnson hari ini, Kamis (10/6/2021), di sela-sela pertemuan G7 di Inggris. Kedua kepala negara akan berkomitmen melanjutkan perjalanan antara Inggris dan AS secepat mungkin.

Keduanya akan bertemu untuk pertama kalinya di Cornwall, Inggris barat daya, dan meluncurkan gugus tugas bersama untuk mengeksplorasi opsi untuk melanjutkan perjalanan antar negara mereka.

Sebelum pandemi virus corona, lebih dari 5 juta orang Inggris mengunjungi AS dan lebih dari 4,5 juta orang Amerika mengunjungi Inggris setiap tahun, menurut angka yang dirilis oleh kantor Johnson.

AS diperkirakan akan membuat komitmen serupa dengan Uni Eropa minggu depan ketika Biden bertemu dengan para pemimpin benua di Brussels, menurut sebuah rancangan pernyataan, dilansir Bloomberg, Kamis (10/6/2021).

Pada saat yang sama, penasihat keamanan nasional Biden, Jake Sullivan, meragukan kemungkinan pembukaan perjalanan dalam waktu dekat.

"Saya tidak berpikir kelompok kerja akan menyelesaikan pekerjaan mereka pada saat kunjungan [Biden] selesai, jadi kami saat ini tidak mengantisipasi pengumuman spesifik apa pun,” katanya kepada wartawan.

Gagasan paspor vaksin juga telah dilayangkan, terutama oleh negara-negara yang bergantung pada pariwisata, meskipun tidak mungkin mendapatkan banyak daya tarik pada forum G7. Ada tanda-tanda yang berkembang bahwa gelombang Covid baru mulai melanda Inggris dan negara-negara lain, dengan jenis baru muncul dan infeksi meningkat.

Hal itu mungkin menghalangi rencana untuk mencabut pembatasan lebih lanjut, bahkan jika keuntungannya secara ekonomi tinggi. Johnson sendiri mengkhawatirkannya dan setidaknya salah satu menteri kabinetnya telah memperingatkan orang-orang untuk menghindari perjalanan ke luar negeri.

Ada juga masalah praktis dari setiap negara yang memiliki seperangkat aturan kompleks mereka sendiri, dan sementara negara-negara terkaya menginokulasi populasi dengan cepat, mereka melakukannya dengan kecepatan yang berbeda. Dunia berkembang telah tertinggal dan nasionalisme vaksin telah menyusup ke arena politik.

Setelah peluncuran vaksin yang sukses, Johnson menghadapi seruan untuk melonggarkan aturan dan mengizinkan wisatawan pergi ke luar negeri selama musim panas. Pemerintahnya membuat geram maskapai penerbangan dan wisatawan karena secara tiba-tiba memberlakukan kembali pembatasan karantina pada mereka yang kembali dari Portugal, salah satu tujuan liburan utama bagi warga Inggris.

"Kurangnya kerangka waktu yang jelas untuk gugus tugas perjalanan sekali lagi gagal menyediakan maskapai penerbangan, bisnis dan konsumen dengan kepastian yang sangat dibutuhkan," kata Chief Executive Officer Virgin Atlantic Shai Weiss dalam sebuah pernyataan. Dia meminta Johnson dan Biden untuk melonggarkan aturan perjalanan sebelum 4 Juli.

Inggris juga ingin mendefinisikan kembali hubungannya dengan AS, terutama setelah Brexit, dengan kesepakatan perdagangan bebas. Namun, masalah telah dimulai dengan awal yang sulit, dengan AS keberatan dengan penanganan Inggris atas situasi pasca-Brexit di Irlandia Utara.

Menurut kantor Johnson, dia dan Biden akan membuat komitmen pada isu-isu mulai dari iklim hingga keamanan, dalam apa yang disebut Piagam Atlantik 2021.

Johnson yang mengatakan dia tidak menyukai istilah hubungan khusus untuk menggambarkan kemitraan transatlantik, mengatakan perjanjian itu akan menggarisbawahi bahwa Inggris dan AS tetap menjadi mitra terdekat dan sekutu terbesar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat inggris Boris Johnson Joe Biden

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top