Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rencana Kenaikan PPN Berpotensi Turunkan Konsumsi Masyarakat

Macroeconomic Analyst Bank Danamon Irman Faiz mengatakan tarif PPN Indonesia saat ini memang berada sedikit di bawah rata-rata kawasan Asia yang berada pada level 12 persen, begitu juga dibandingkan dengan rata-rata tarif PPN dunia yang tercatat sekitar 16 persen.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 29 Mei 2021  |  10:58 WIB
Sejumlah pengunjung melihat barang-barang yang dijual dengan harga diskon di sebuah pusat perbelanjaan di Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (7/12/2019). Jelang libur Natal dan Tahun Baru, pusat perbelanjaan menawarkan barang- barang dengan harga diskon untuk menarik minat pembeli dan salah satu cara agar target penjualan tercapai pada akhir tahun. - ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah
Sejumlah pengunjung melihat barang-barang yang dijual dengan harga diskon di sebuah pusat perbelanjaan di Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (7/12/2019). Jelang libur Natal dan Tahun Baru, pusat perbelanjaan menawarkan barang- barang dengan harga diskon untuk menarik minat pembeli dan salah satu cara agar target penjualan tercapai pada akhir tahun. - ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah

Bisnis.com, JAKARTA - Rencana pemerintah untuk menaikkan pajak pertambahan nilai (PPN) dinilai berpotensi menurunkan pertumbuhan konsumsi domestik, sehingga akan menghambat proses pemulihan ekonomi dari dampak pandemi Covid-19.

Macroeconomic Analyst Bank Danamon Irman Faiz mengatakan tarif PPN Indonesia saat ini memang berada sedikit di bawah rata-rata kawasan Asia yang berada pada level 12 persen, begitu juga dibandingkan dengan rata-rata tarif PPN dunia yang tercatat sekitar 16 persen.

Namun, beberapa negara di Asean memiliki tarif yang lebih rendah, misalnya Singapura dan Thailand pada level 7 persen. Menurutnya, hal ini mengindikasikan secara komparatif ruang peningkatan PPN dalam negeri masih ada.

Dia menyampaikan, berdasarkan teori ekonomi, jika tarif pajak dalam perekonomian dinaikkan, maka penerimaan pajak memang dapat meningkat. Akan tetapi, yang menjadi pertanyaan adalah apakah peningkatan tarif tepat dilakukan di tengah momentum pemulihan ekonomi.

Pasalnya, PPN merupakan pungutan yang dikenakan dalam proses produksi maupun distribusi yang dibebankan pada konsumen akhir atau pembeli. Dengan demikian, konsumen akhir akan menjadi pihak yang paling terdampak peningkatan tarif PPN.

“Tarif pajak dan konsumsi memiliki hubungan yang terbalik, di mana peningkatan tarif pajak dapat menurunkan konsumsi,” katanya dalam keterangan resmi yang dikutip Bisnis, Sabtu (29/5/2021).

Dia melanjutkan, berbagai penelitian terhadap negara berkembang menunjukkan bahwa peningkatan 1 persen tarif PPN dapat menurunkan pertumbuhan konsumsi rumah tangga sebesar 0,32 hingga 0,51 persen, dalam waktu dua sampai 3 tahun.

Menurutnya, dalam kondisi saat ini kehati-hatian sangat diperlukan karena dampak dari peningkatan tarif bisa menjadi lebih besar daripada di kondisi normal, apalagi kondisi ketidakpastian saat ini masih terbilang tinggi.

Bahkan, perekonomian diprediksi belum akan kembali pulih pada tahun depan, mempertimbangkan jadwal kedatangan vaksin gelombang terakhir pada kuartal II/2020.

“Jika tarif PPN meningkat tahun depan, hal ini akan menjadi risiko bagi konsumsi rumah tangga. Tak hanya itu, prospek investasi juga dapat terganggu karena konsumsi rumah tangga merupakan salah satu faktor penting yang mempengaruhi investasi,” jelasnya.

Untuk itu, dia mengatakan peningkatan tarif PPN pada masa pemulihan kurang tepat dilakukan, namun bukan tidak mungkin untuk diterapkan sebagai bentuk dari reformasi perpajakan dalam waktu jangka panjang.

Jika tarif PPN tetap harus meningkat pada tahun depan, alternatif solusi yang dapat diambil adalah menerapkan peningkatan tarif pada jenis barang yang cenderung lebih inelastis terhadap peningkatan harga seperti barang-barang primer atau sekunder.

“Dengan demikian, dampak kepada konsumsi akan lebih minimal dan risiko terhadap pemulihan lebih rendah,” tuturnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak Pertumbuhan Ekonomi konsumsi ppn
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top