Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemudik Terobos Pos Penyekatan, MTI : Dampak dari Industri Sepeda Motor

Pola penyekatan dengan sejumlah personel yang besar sekali pun tidak dapat menghalangi banyaknya pemudik dengan kendaraan roda dua tersebut.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 11 Mei 2021  |  20:42 WIB
rnPemudik sepeda motor mulai memadati jalur arteri Pantai Utara Jawa di Karawang, Jawa Barat, Selasa (4/5/2021). Mereka pulang kampung sebelum pemerintah memberlakukan pelarangan mudik untuk menghindari penyekatan, lalu kembali ke perantauan setelah kebijakan pelarangan resmi dicabut. - Antara\r\n\r\n
rnPemudik sepeda motor mulai memadati jalur arteri Pantai Utara Jawa di Karawang, Jawa Barat, Selasa (4/5/2021). Mereka pulang kampung sebelum pemerintah memberlakukan pelarangan mudik untuk menghindari penyekatan, lalu kembali ke perantauan setelah kebijakan pelarangan resmi dicabut. - Antara\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA — Ketua Bidang Advokasi Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Djoko Setijowarno menanggapi viralnya video yang memperlihatkan banyaknya pemudik bersepada motor menerobos pos penyekatan, salah satunya di perbatasan Kabupaten Bekasi—Karawang pada Minggu (9/5/2021) malam.

Menurutnya, ribuan pemudik yang nekat pulang menggunakan sepeda motor ini merupakan salah satu dampak dari pesatnya industri sepeda motor di Indonesia.

"Andai pemudik motor dialihkan menggunakan angkutan umum bus AKAP, tentunya hasilnya akan lain," katanya kepada Bisnis, Selasa (11/5/2021).

Dia menyebut pola penyekatan dengan sejumlah personel yang besar sekali pun tidak dapat menghalangi banyaknya pemudik dengan kendaraan roda dua tersebut.

Oleh karena itu, dia menilai bila ribuan pemudik motor itu dapat dialihkan ke angkutan bus umum akan lebih mudah untuk mengawasinya. Pengaturan di lapangan juga tidak akan sesulit bila dibandingkan dengan menggunakan sepeda motor.

"Untuk angkut pemotor, bisa gunakan bus umum ketimbang nganggur. Jika menggunakan bus umum, negara bisa menghemat BBM. Tidak perlu bayar honor petugas penyekat dan bangun tenda. Petugas cukup di terminal saja," jelas dia.

Sebelumnya, viral di media sosial ribuan pemudik yang mengendarai sepeda motor menjebol barikade penyekatan di Jalur Pantura Kedungwaringin, perbatasan Kabupaten Bekasi—Karawang, Minggu malam.

Sejumlah pengendara sepeda motor bahkan nekat melawan arus untuk melewati pos penyekatan yang dijaga petugas gabungan dari unsur Kepolisian, TNI, Satpol PP dan Dinas Perhubungan.

Untuk mengantisipasi kejadian serupa, Polda Metro Jaya segera menambah jumlah pos penyekatan serta personel menyusul adanya ribuan pemudik sepeda motor yang menjebol pos penyekatan di perbatasan Kabupaten Bekasi—Karawang tersebut.

"Menyikapi hal tersebut kami akan menambah kekuatan dan pos-pos penyekatan khususnya di perbatasan," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus Senin (10/5/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

posko mudik Larangan Mudik Lebaran
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top