Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kuartal I/2021, Industri Kemasan Terpantau Tumbuh

Tren positif industri kemasan diperkirakan bertahan hingga akhir tahun. Pada 2020, level produksi sektor ini mencapai nilai Rp104,4 triliun.
Ipak Ayu
Ipak Ayu - Bisnis.com 06 Mei 2021  |  22:23 WIB
Ilustrasi makanan kemasan yang dijual di supermarket.  - Bisnis.com
Ilustrasi makanan kemasan yang dijual di supermarket. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA — Industri kemasan dinilai tetap tumbuh kendati di tengah perekonomian kuartal I/2021 yang masih resesi.
Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat industri karet, barang karet, dan plastik merupakan sektor yang masih mencatat pertumbuhan di kelompok industri pengolahan non-migas sebesar 3,84 persen.

Angka tersebut bahkan di atas sektor makanan dan minuman yang hanya tumbuh 2,45 persen sepanjang tiga bulan pertama tahun ini.

Direktur Executive Indonesia Packaging Federation (IPF) Henky Wibawa mengamini industri kemasan yang terkait dengan pertumbuhan industri FMCG atau barang-barang yang dikonsumsi sehari-hari terpantau tetap tumbuh. Hal itu tentu saja didukung dengan populasi Indonesia dan potensi kebutuhan yang masih tinggi.

Meski tidak merinci, Henky memastikan kinerja kemasan yang baik awal tahun ini akan mendorong target pertumbuhan industri yang diharapkan tumbuh 4-5 persen tahun ini.

"Walaupun telah diumumkan kemarin pertumbuhan ekonomi masih minus 0,7 persen tetapi pasar barang konsumen tetap tumbuh di sektor-sektor tertentu," katanya kepada Bisnis, Kamis (6/5/2021).

Henky menambahkan kegiatan investasi di industri ini pun tetap menjanjikan dengan peralihan ke arah digital, pemasaran online, dan industri daur ulang karena kebutuhan bahan baku dari plastik daur ulang juga akan meningkat.

Adapun industri kemasan tahun lalu berhasil menembus level produksi dengan nilai Rp104,4 triliun. Menurut Henky pada tahun lalu luas pasar kemasan sebenarnya statis, atau tidak ada yang naik dan turun secara drastis akibat situasi ekonomi pada pandemi Covid-19.

Artinya, perolehan pertumbuhan tahun lalu masih berasal dari dampak pertumbuhan periode 2019 yang mengalami kenaikan sekitar 5-6 persen dibandingkan dengan 2018.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur plastik industri kemasan
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top