Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonom Mandiri Proyeksi Ekonomi RI Kontraksi Tipis di Kuartal I/2021

Bank Mandiri memperkirakan PDB akan terkontraksi -0,32 persen yoy, kontraksi yang lebih kecil dari -2,19 persen yoy di kuartal IV/2020.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 05 Mei 2021  |  10:04 WIB
Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro (dari kanan), Head of Fixed Income Mandiri Sekuritas Handy Yunianto, dan Chief Economist Mandiri Sekuritas Leo Putra Rinaldy menjadi pembicara dalam Macroeconomic Outlook di Jakarta, Rabu (15/5/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro (dari kanan), Head of Fixed Income Mandiri Sekuritas Handy Yunianto, dan Chief Economist Mandiri Sekuritas Leo Putra Rinaldy menjadi pembicara dalam Macroeconomic Outlook di Jakarta, Rabu (15/5/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Ekonom Bank Mandiri Andry Asmoro memperkirakan ekonomi Indonesia pada kuartal pertama 2021 masih akan mengalami kontraksi, yaitu sebesar -0,32 persen secara tahunan (year-on-year/yoy).

“Kami memperkirakan PDB akan terkontraksi -0,32 persen yoy, kontraksi yang lebih kecil dari -2,19 persen yoy di kuartal IV/2020,” katanya, Rabu (5/5/2021).

Menurutnya, kemajuan pemulihan ekonomi terhambat dikarenakan kebijakan pemerintah yang memberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat akibat meningkatnya kasus baru Covid-19.

Berdasarkan pengeluaran, konsumsi rumah tangga diperkirakan masih akan mengalami kontraksi meski lebih rendah dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.

Hal ini didukung oleh keyakinan konsumen yang meningkat di tengah berjalannya program vaksinasi Covid-19.

Pembentukan modal tetap bruto tahunan (PMTB) atau investasi juga masih akan mengalami kontraksi namun pada tingkat yang lebih rendah dibandingkan kuartal IV/2021, terutama didorong oleh investasi publik.

Sementara itu, ekspor dan impor secara tahunan diperkirakan meningkat signifikan dari kuartal sebelumnya, dikarenakan penguatan pemulihan ekonomi global, terutama di China dan Amerika Serikat, yang merupakan negara mitra dagang utama Indonesia.

Pengeluaran pemerintah pun secara tahunan diperkirakan terus tumbuh, terutama pengeluaran untuk program Pemulihan Ekonomi Nasional dan pengadaan vaksin Covid-19.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mandiri Pertumbuhan Ekonomi pdb
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top