Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Uang Digital dari Bank Sentral Tak Akan Menarik Bagi Pecinta Bitcoin

Aset digital yang dikeluarkan oleh bank sentral akan berbeda dari koin publik dalam banyak hal. Mereka tidak akan menawarkan kebebasan penggunaan yang sama dan tidak akan memiliki batasan pasokan.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 04 Mei 2021  |  10:34 WIB
Ilustrasi perdagangan Bitcoin. - Istimewa
Ilustrasi perdagangan Bitcoin. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ether akan hidup berdampingan untuk sementara dengan koin digital yang lebih ketat seperti yang dikeluarkan oleh bank sentral China.

Changpeng Zhao, CEO Binance - perusahaan yang menjalankan pertukaran Bitcoin terbesar di dunia - mengatakan aset digital yang dikeluarkan oleh bank sentral akan berbeda dari koin publik dalam banyak hal.

Mereka tidak akan menawarkan kebebasan penggunaan yang sama dan tidak akan memiliki batasan pasokan.

“Sebagian besar mata uang digital bank sentral akan memiliki banyak kendali yang menyertainya,” kata Zhao, dilansir Bloomberg, Selasa (4/5/2021).

Perbedaan antara kedua jenis koin tersebut dapat membuat versi bank sentral tidak menarik bagi orang-orang yang tertarik ke dunia kripto. “Pada akhirnya, itu adalah properti inti yang dipedulikan pengguna,” katanya.

Bitcoin dan Ether telah mencapai level tertinggi sepanjang masa tahun ini karena investor institusi dan perusahaan membeli cryptocurrency untuk ditambahkan ke neraca mereka. Eter mencapai rekor US$ 3.339 Senin kemarin. Meskipun Bitcoin hanya digunakan untuk mentransfer nilai digital, Ether mendukung blockchain Ethereum yang memungkinkan lebih banyak jenis transaksi.

Permintaan pengguna terhadap Ether untuk membeli aset seperti token yang tidak dapat dipertukarkan juga dapat mendorong harga lebih tinggi.

"Semua kasus penggunaan ini sedang bergerak sekarang dan orang membutuhkan koin lain untuk melakukan jenis transaksi baru ini," katanya.

Dia melanjutkan Ethereum adalah salah satu contoh yang jelas. Itu mungkin alasan mengapa nilai Ether naik.

Sekitar 70 persen pengguna Binance adalah pelanggan ritel dengan sisanya adalah investor institusional. Dia tidak memiliki rencana untuk melantai di bursa dan mengikuti jejak Coinbase Global Inc., yang mencatatkan saham langsung di Nasdaq bulan lalu.

Dia mengatakan Binance menghasilkan uang sendiri dan tidak perlu mengumpulkan lebih banyak.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mata uang digital bitcoin cryptocurrency

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top