Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Super Air Jet Masuk LCC, AirAsia dan Citilink Tersaingi?

Super Air Jet yang diketahui masuk kategori LCC diprediksi bakal bersaing dengan AirAsia Indonesia dan Citilink Indonesia.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  19:46 WIB
Dua pramugari Super Air Jet. -  Dok. Istimewa
Dua pramugari Super Air Jet. - Dok. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Super Air Jet, maskapai baru yang dikabarkan didirikan oleh pemilik saham Lion Air Group Rusdi Kirana, diprediksi bakal bersaing ketat dengan AirAsia Indonesia dan Citilink dengan segmen tarif hemat (low cost carrier/LCC).

Pemerhati penerbangan dari Jaringan Penerbangan Indonesia (Japri) Gerry Soedjatman mengatakan berdasarkan informasi yang beredar maskapai baru tersebut dimiliki juga oleh pemegang saham yang sama dengan pendiri Lion Air yakni Rusdi Kirana. Hanya saja, Super Air Jet tidak tergabung dalam Lion Air Group.

Menurutnya, setelah Lion Air berhasil mendominasi pasar dan terjadinya konsolidasi pasar yang terdikotomi atas Garuda Indonesia Group dan Lion Air Group, langkah ekspansi baru ini bisa memberikan semangat kompetisi lagi atas dominasi kedua group tersebut.

"Segmen pasar Lion Air lebih ke arah segmen murah tradisional, sedangkan masih ada 'segmen murah kekinian' yang diisi oleh Indonesia AirAsia dan Citilink, saya rasa SuperAirJet ingin masuk ke segmen ini," ujarnya, Senin (3/5/2021).

Di sisi lain, Gerry menilai akan jauh lebih sulit bagi Lion Air untuk mengubah image-nya dan menembus pasar kekinian tersebut. Dia menjelaskan saat ini segmentasi pasar maskapai di Indonesia mulai terbentuk. Alhasil pada masing - masing segmen bakal ada 1 maskapai yang mendominasi.

Sebelumnya, pasar penerbangan nasional segera diramaikan oleh maskapai pendatang baru, yakni Super Air Jet yang menyasar segmen milenial dengan harga terjangkau (LCC).

CEO Super Air Jet Ari Azhari menjelaskan maskapai ini telah didirikan pada Maret 2021 dan memiliki kode penerbangan IU dari Asosiasi Pengangkutan Udara Internasional atau IATA dan SJV dari Organisasi Penerbangan Sipil
Internasional atau ICAO.

Maskapai penerbangan swasta baru ini melayani pengangkutan penumpang berjadwal harian yang berasal dari Indonesia dan sepenuhnya dimiliki atas penyertaan modal orang lokal. Kabar yang beredar, pemegang saham Lion Air Group Rusdi kirana ikut menjadi salah satu pendirinya.

"Saat ini, Super Air Jet tengah mempersiapkan fase bersiap untuk lepas landas melalui berbagai tahapan dan prosedur yang dibutuhkan berdasarkan ketentuan-ketentuan dalam rangka mempersiapkan penerbangan perdana, yang dijadwalkan dalam waktu dekat," ujarnya melalui siaran pers, Senin (3/5/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

maskapai penerbangan Super Air Jet
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top