Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Ditutup Melemah Akibat Sektor Energi dan Teknologi

Bursa saham Amerika Serikat (AS) melemah pada penutupan perdagangan Jumat (30/4/2021) atau Sabtu (1/5/2021) pagi Waktu Indonesia Bagian Barat (WIB).
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 01 Mei 2021  |  09:25 WIB
Aktivitas perdagangan saham di New York Stock Exchange. Tujuh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah - Bloomberg
Aktivitas perdagangan saham di New York Stock Exchange. Tujuh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat (AS) melemah pada penutupan perdagangan Jumat (30/4/2021) atau Sabtu (1/5/2021) pagi Waktu Indonesia Bagian Barat (WIB).

Mengutip Bloomberg, Indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,54 persen atau 185,51 poin ke 33.874,85 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 30,30 poin atau 0,72 persen, menjadi ditutup di 4.181,17 poin. Kemudian Indeks Komposit Nasdaq turun 119,86 poin atau 0,85 persen menjadi 13.962,68 poin.

Meskipun demikian, Nasdaq menyelesaikan kenaikan keenam bulan berturut-turut. Dow Jones Industrial Average kini telah menunjukkan kenaikan bulanan selama tiga bulan terakhir.

Sementara itu, tujuh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor energi dan teknologi masing-masing merosot 2,72 persen dan 1,43 persen, memimpin kerugian. Adapun, sektor utilitas menguat 0,76 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terbaik.

Sehari setelah S&P 500 ditutup pada rekor tertinggi, Apple, perusahaan induk Google, Alphabet, dan Facebook masing-masing memberikan kembali kenaikan mereka menyusul laporan triwulanan yang optimis minggu ini.

Dari 303 perusahaan di S&P 500 yang telah melaporkan sejauh ini, 87 persen telah melampaui perkiraan laba para analis, dengan data IBES Refinitiv sekarang memprediksi lonjakan 46 persen dalam pertumbuhan laba.

"Ada perasaan bahwa mungkin kuartal depan sebaik yang akan didapat, dan kami akan memperpanjangnya, terutama di antara saham Nasdaq dan saham Big Tech yang diuntungkan dari pandemi," kata Jack Ablin, kepala investasi di Cresset Wealth Advisors di Palm Beach, Florida.

Data pada Jumat (30/4/2021) menunjukkan belanja konsumen AS rebound pada Maret di tengah lonjakan pendapatan karena rumah tangga menerima tambahan uang bantuan pandemi Covid-19 dari pemerintah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dow jones indeks dow jones
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top