Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Soal Vaksinasi Mitra Ojol, Daerah Lain Bisa Tiru langkah DKI

Pemerintah daerah dapat mencontoh apa yang dilakukan oleh pemerintah DKI. Kebijakan pelaksanaan vaksinasi itu bisa disesuaikan dengan kebijakan tiap-tiap daerah dan dengan menghitung kuantitas mitra pengemudi transportasi daring di masing-masing wilayah.
Puput Ady Sukarno
Puput Ady Sukarno - Bisnis.com 30 April 2021  |  12:48 WIB
Walaupun sudah divaksin, tetap jaga protokol kesehatan.  - Gojek
Walaupun sudah divaksin, tetap jaga protokol kesehatan. - Gojek

Bisnis.com, JAKARTA – Langkah Pemerintah DKI Jakarta untuk memberikan vaksinasi bagi para mitra pengemudi transportasi daring dinilai patut ditiru oleh pemerintah daerah lainnya. Apalagi bagi mitra pengemudi roda empat yang berbasis aplikasi, vaksinasi menjadi penting mengingat mereka mempunyai risiko tinggi terpapar oleh virus Covid-19.

Pakar Kesehatan dan Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI) Hermawan Saputra mengatakan pemerintah daerah dapat mencontoh apa yang dilakukan oleh pemerintah DKI.

Kebijakan pelaksanaan vaksinasi itu bisa disesuaikan dengan kebijakan tiap-tiap daerah dan dengan menghitung kuantitas mitra pengemudi transportasi daring di masing-masing wilayah.

Mitra pengemudi kendaraan roda empat maupun roda dua berbasis aplikasi dianggap sama-sama memiliki eksposur risiko tertular Covid-19.

“Layanan taksi berbasis aplikasi itu memiliki risiko besar untuk terjadinya penularan dikarenakan intensitas pertemuan antara pengemudi dan penumpang yang cukup sering dan terjadi dalam mobil yang tertutup dan ber-AC,” ujarnya saat dihuhungi Kamis (29/4) malam.

Namun demikian, Hermawan mengakui bahwa bukan berarti mitra pengemudi roda dua lebih aman dari potensi penularan virus Covid-19.

Potensi risiko bisa saja muncul dikarenakan mereka juga melakukan penghantaran barang yang mungkin saja diserahkan oleh mitra UKM yang sebenarnya memiliki risiko tinggi terpapar virus karena adanya kontak yang langsung dengan beragam pembeli.

“Mungkin saat ini sulit untuk menetapkan pengemudi transportasi daring sebagai salah satu segmen prioritas nasional karena keberadaan mereka yang tidak menyeluruh di semua daerah. Namun potensi risiko itu ada dan ini perlu mendapat perhatian untuk dikaji lebih serius lagi mengenai eksposur risiko penularan pada ojol tersebut,” terangnya.

Sementara itu, mulai 29 April 2021, bekerja sama dengan Halodoc dan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Gojek melakukan vaksinasi Covid-19 yang menyasar puluhan ribu mitra driver di Jakarta.

Pelaksanaan layanan vaksinasi secara drive thru itu dilakukan di layanan vaksinasi yang berlokasi di Kemayoran Jakarta Pusat dan WestOne City Cengkareng Jakarta Barat.

Gojek dalam hal ini menargetkan pemberian vaksin bagi mitra pengemudinya sampai 1.500 dosis vaksin per hari.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jakarta Gojek Vaksin Covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top