Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba HSBC Naik karena Prospek Positif Tutupi Kerugian Kredit

Keuntungan kuartal pertama meningkat lebih dari dua kali lipat karena cadangan kerugian pinjaman sebesar US$400 juta dilepaskan, didorong oleh peluncuran program vaksinasi di pasar seperti bank terbesar di Inggris Raya.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 27 April 2021  |  17:16 WIB
 Gedung HSBC di London, Inggris, Rabu (8/8/2018). - Reuters/Hannah McKay
Gedung HSBC di London, Inggris, Rabu (8/8/2018). - Reuters/Hannah McKay

Bisnis.com, JAKARTA - HSBC Holdings Plc membukukan kuartal terbaiknya sejak pandemi dimulai karena membaiknya prospek ekonomi mendorong optimisme tentang kemampuan peminjam untuk membayar kembali pinjaman.

Sementara itu, pengaturan ulang strategisnya ke Asia tetap berjalan sesuai rencana. Keuntungan kuartal pertama meningkat lebih dari dua kali lipat karena cadangan kerugian pinjaman sebesar US$400 juta dilepaskan, didorong oleh peluncuran program vaksinasi di pasar seperti bank terbesar di Inggris Raya.

Bank terbesar di Eropa itu mengatakan peningkatan fokusnya untuk melayani orang Asia yang kaya juga telah dimulai dengan awal yang baik.

Keuntungan sebelum pajak yang disesuaikan sebesar US$6,4 miliar untuk kuartal pertama tahun ini.

Bisnis investasi perusahaan bergabung dengan para pesaingnya dalam mendapatkan keuntungan dari pasar aktif, karena lonjakan 55 persen dalam perdagangan ekuitas membantu meningkatkan pendapatan divisi.

"Prospek ekonomi telah membaik, meskipun ketidakpastian tetap ada. Kami membawa momentum yang baik ke kuartal kedua," kata Chief Executive Officer Noel Quinn dalam sebuah pernyataan, dilansir Bloomberg, Selasa (27/4/2021).

Mengurangi kerugian kredit membantu membalikkan bisnisnya di Inggris dan juga membukukan keuntungan di AS bahkan ketika mulai memindahkan miliaran dolar ke Asia. 

Terbebani oleh suku bunga rendah, HSBC mencari lebih banyak pendapatan berbasis biaya, menargetkan untuk menjadi pemimpin dalam pengelolaan kekayaan di Asia yang semakin makmur.

Asia terus menjadi pusat laba terbesar bank itu, tetapi pendapatan relatif tidak berubah dari tahun sebelumnya.

Bank telah mengungkapkan salah satu tanggapan paling radikal terhadap pandemi yang muncul awal tahun lalu, dengan rencana untuk memangkas tenaga kerjanya sekitar 35.000 untuk menurunkan biaya. Meski begitu, biaya naik dalam periode tersebut, didorong lebih tinggi oleh restrukturisasi dan gaji terkait kinerja.

Dengan virus meluas di pasar utama, HSBC didorong oleh pembalikan kerugian kredit. Pada 2021, kerugian seperti itu sekarang terlihat di bawah kisaran jangka menengah 30 basis poin hingga 40 basis poin dari pinjaman rata-rata yang ditunjukkan pada hasil tahunan terbaru.

Namun, CEO Quinn mengatakan bank tersebut sedang mengamati perkembangan di India, yang tengah mengalami lonjakan infeksi.

"Kami harus melihat bagaimana pandemi berkembang di India, dan kami mengawasinya dengan sangat cermat,” kata Quinn.

Bank mengatakan bahwa pihaknya melanjutkan negosiasi tentang potensi penjualan dari operasi ritelnya di Prancis. Di AS, perusahaan sedang menjajaki opsi organik dan anorganik untuk waralaba perbankan ritel.

Sementara perhatian telah difokuskan pada bisnis yang coba dijual HSBC, Chief Financial Officer Ewen Stevenson mengatakan bank tersebut secara aktif melihat kemungkinan akuisisi, terutama berfokus pada bisnis kekayaan Asia, yang merupakan jantung dari reposisi strategisnya.

Ditanya tentang penjualan bagian-bagian Citigroup Inc dari bisnisnya di Asia, Stevenson mengatakan sangat sedikit dari mereka yang cocok untuk HSBC.

"Kami mencari opsi lain di kawasan ini, terutama di bidang kekayaan," kata Stevenson.

Sementara itu, sebagai bagian dari porosnya ke Asia, HSBC mengkonfirmasi bulan ini bahwa tiga eksekutif puncaknya akan pindah ke Hong Kong, yang berarti bahwa sebagian besar bank akan dijalankan dari wilayah tersebut setiap hari.

"Kami akan semakin menjalankan bank sebagai model hub ganda di Hong Kong dan London. Mengalihkan lebih banyak kemampuan ke Asia adalah prioritas strategis yang jelas," kata CFO HSBC tersebut.

Perombakan tersebut menemui perlawanan lokal. Beberapa eksekutif senior di China khawatir dorongan mereka ke ekonomi terbesar kedua di dunia dapat diperlambat oleh birokrasi tambahan dan jalur pelaporan yang kabur. Stevenson membantah adanya penolakan itu dengan mengatakan kawasan itu sangat mendukung langkah tersebut.

HSBC juga menghabiskan waktu setahun terakhir untuk menyesuaikan praktik kerjanya sebagai akibat dari pandemi. Quinn mengatakan bulan ini bahwa dia akan mengubah seluruh lantai eksekutif Kantor Pusat London menjadi ruang rapat, dan bank tersebut pada akhirnya bertujuan untuk memangkas ruang kantornya sekitar 40 persen.

Mereka juga bertujuan untuk memotong jejak kantor globalnya sekitar 20 persen tahun ini. Selain itu, bank juga mengurangi perjalanan bisnis. Stevenson mengatakan staf akan melakukan lebih sedikit perjalanan yang lebih lama.

"Dari perspektif penganggaran, kami telah menghemat anggaran perjalanan yang setengahnya dari sebelumnya," ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laba hsbc

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top