Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Ekstradisi CFO, Huawei Sepakati Perjanjian Pencarian Dokumen dengan HSBC

Kesepakatan antara Meng, Huawei dan HSBC terungkap pada sidang pengadilan di Hong Kong hari ini. HSBC mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa mereka telah setuju untuk menyelesaikan proses hukum di Hong Kong terkait permintaan dokumen itu.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 12 April 2021  |  14:41 WIB
Logo Huawei Technologies Co. berada di atas gedung perkantoran di Dongguan, China, Kamis (23/5/2019). Bloomberg - Qilai Shen
Logo Huawei Technologies Co. berada di atas gedung perkantoran di Dongguan, China, Kamis (23/5/2019). Bloomberg - Qilai Shen

Bisnis.com, JAKARTA - HSBC Holdings Plc mencapai kesepakatan dengan Chief Financial Officer Huawei Technologies Co. Meng Wanzhou yang sedang mencari dokumen dari pemberi pinjaman dalam perjuangannya melawan ekstradisi dari Kanada ke AS.

Dilansir Bloomberg, Senin (12/4/2021), kesepakatan antara Meng, Huawei dan HSBC terungkap pada sidang pengadilan di Hong Kong hari ini. HSBC mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa mereka telah setuju untuk menyelesaikan proses hukum di Hong Kong terkait permintaan dokumen itu.

Meng, putri tertua pendiri miliarder Huawei, ditangkap pada Desember 2018 di bandara Vancouver. Otoritas AS meminta penangkapannya atas tuduhan penipuan dan penghasutan bank agar menangani transaksi untuk Huawei yang melanggar sanksi perdagangan AS.

Meng sedang mencari catatan dari bank dan mengatakan dokumen itu akan menunjukkan bahwa pemberi pinjaman mengetahui koneksi ke Skycom Tech Co. yang terkait dengan Iran. Namun demikian, ruang lingkup kesepakatan tidak dijelaskan secara detail.

Menurut pengadilan, dokumen yang diminta di Hong Kong termasuk yang berkaitan dengan evaluasi kepatuhan, sanksi, kredit atau risiko reputasi yang ditimbulkan oleh Huawei Technologies, Skycom atau Canicula Holdings antara akhir 2012 dan April 2015.

Sidang tentang permintaan ekstradisi Meng di Kanada diperkirakan akan berlanjut hingga Mei. Pengajuan banding dapat memperpanjang proses secara signifikan. Beberapa kasus ekstradisi Kanada telah berlangsung selama satu dekade.

Sementara itu, Pengadilan Inggris awal tahun ini menolak permintaan serupa untuk dokumen oleh Meng, memutuskan bahwa mereka tidak memiliki yurisdiksi untuk membuat perintah.'


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hong kong hsbc huawei
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top