Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ingin Jadi Bank Pilihan Orang Kaya, HSBC Pindahkan Investasi Rp84 Triliun ke Asia

Bank terbesar di Eropa itu mengatakan akan menghabiskan lebih dari US$6 miliar atau sekitar Rp84 triliun selama lima tahun ke depan untuk memperluas operasi di Asia, termasuk US$3,5 miliar untuk unit manajemen kekayaannya.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 23 Februari 2021  |  16:12 WIB
 Gedung HSBC di London, Inggris, Rabu (8/8/2018). - Reuters/Hannah McKay
Gedung HSBC di London, Inggris, Rabu (8/8/2018). - Reuters/Hannah McKay

Bisnis.com, JAKARTA - HSBC Holdings Plc akan mengalihkan investasi miliaran dolar dari pasar negara maju ke Asia yang ekonominya tumbuh lebih cepat. Perusahaan juga percaya pihaknya akan menjadi bank pilihan bagi orang kaya di kawasan ini.

Bank terbesar di Eropa itu mengatakan akan menghabiskan lebih dari US$6 miliar atau sekitar Rp84 triliun selama lima tahun ke depan untuk memperluas operasi di Asia, termasuk US$3,5 miliar untuk unit manajemen kekayaannya. Perusahaan juga akan mengurangi sebagian dari bank investasinya.

Investasi itu diharapkan dapat mempekerjakan lebih dari 5.000 perencana kekayaan baru selama tiga hingga lima tahun ke depan.

Sementara itu, laba sebelum pajak yang disesuaikan turun 50 persen menjadi US$2,2 miliar pada kuartal keempat 2020, dibandingkan dengan perkiraan US$1,8 miliar. HSBC akan melanjutkan pembayaran dividen US$0,15 setelah regulator Inggris melonggarkan larangan yang dimaksudkan untuk menjaga modal tahun lalu setelah pandemi.

Bank tersebut mengatakan pihaknya memperkirakan pangsa modal grup Asia akan meningkat dari sekitar 42 persen menjadi lebih dari setengah total dalam tahun-tahun mendatang, sebuah langkah yang kemungkinan besar akan dibarengi dengan relokasi beberapa eksekutif puncak perusahaan dari London ke Hong Kong.

"Masuk akal untuk memiliki lebih banyak tim manajemen di bawah. Lima puluh persen dari pendapatan kami, dan sebagian besar keuntungan kami, sekarang berasal dari Asia dan tentunya dorongan dari aspirasi pertumbuhan kami ada di Asia,” kata Chief Financial Officer Ewen Stevenson, dilansir Bloomberg, Selasa (23/2/20210.

Perubahan tersebut tidak sedramatis yang diantisipasi beberapa analis dengan bank yang sebagian besar berpegang pada rencana pemotongan biaya yang akan mengurangi tenaga kerjanya sekitar 35.000. HSBC mengatakan pihaknya bermaksud untuk melanjutkan pembayaran dividen, meskipun tidak pada level yang sama seperti di masa lalu karena rencana investasi dan biaya lanjutan dari pandemi Covid-19.

Kepala Eksekutif Grup HSBC Noel Quinn mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa bank tersebut memiliki kinerja keuangan yang solid dalam konteks pandemi khususnya di Asia, yang meletakkan dasar yang kokoh untuk pertumbuhan masa depan.

"Kami pada dasarnya mengurangi jumlah modal yang telah kami investasikan di perbankan global dan bisnis pasar kami secara global dan menginvestasikan kembali modal itu ke dalam kekayaan dan perbankan komersial,” kata Quinn.

Dia melanjutkan, sebagian besar bisnis perbankan dan pasar global di AS dan Eropa adalah bisnis dengan pengembalian rendah. Jadi asumsinya, modal yang keluar dari perbankan dan pasar di Eropa dan AS, digunakan untuk mendanai investasi pada kekayaan dan perbankan komersial, terutama di Asia dan Timur Tengah.

HSBC berharap perbankan komersial dan pasar akan mendorong pertumbuhan laba dua digit dengan pasar di Asia Tenggara seperti Singapura, serta China dan Hong Kong.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi asia hsbc
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top