Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bisnis Ritel Optimis Bertumbuh di Ramadan 2021

Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Jimmy Gani optimistis bisnis perdagangan ritel bertumbuh pada Ramadan tahun ini.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 17 April 2021  |  13:16 WIB
Bisnis Ritel Optimis Bertumbuh di Ramadan 2021
Konsumen memilih barang kebutuhan di salah satu gerai supermarket Giant di Jakarta, Minggu (23/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Jimmy Gani optimistis bisnis perdagangan ritel bertumbuh pada Ramadan tahun ini. 

Keyakinan tersebut berdasarkan pada adanya pelonggaran operasional baik toko maupun restoran, khususnya di pusat perbelanjaan.

"Orang Indonesia kalau belanja sambil berekreasi. Kalau operasional tutup, daya tarik berkurang," ujarnya kepada Bisnis, Kamis (16/4/2021).

Selain itu, pihaknya melihat daya beli masyarakat mulai tumbuh kembali walaupun belum pulih 100% karena masih banyak orang kehilangan pekerjaan dan kehilangan pendapatan. Setidaknya, di awal Januari ini sejumlah orang sudah mulai mendapat pekerjaan atau lapangan usaha baru. 

Di satu sisi, pemerintah pun memberi begitu banyak suntikan subsidi untuk membantu daya beli masyarakat. "Ini membuat kami optimistis," tegasnya. 

Aprindo menargetkan pertumbuhan bisnis ritel di bulan suci ini sebesar 3-5 persen. Angka tersebut terbilang rasional karena pada Ramadan tahun sebelumnya, bisnis ritel jati ke dalam jurang yang sangat dalam alias minus 6-7 persen. Padahal biasanya setiap peak season, bisnis ini mampu naik 9-10 persen. 

Guna mendukung pertumbuhan bisnis ritel ini, Jimmy berharap agar mobilitas bisa lebih dilonggarkan, termasuk larangan mudik. Dia memastikan ritel telah menerapkan standar protokol kesehatan yang ketat karena sangat berpengaruh terhadap reputasi apabila ditemukan kasus Covid-19. 

"Kami harap pemerintah melihat itu," pungkasnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ramadan ritel modern
Editor : Fatkhul Maskur
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top