Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mudik Dilarang, Garuda Indonesia Tetap Beroperasi

Garuda Indonesia akan tetap beroperasi selama masa larangan mudik Lebaran untuk menyediakan konektivitas udara bagi masyarakat yang dikecualikan.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 09 April 2021  |  21:44 WIB
Pekerja melakukan pengecekan akhir livery masker pesawat yang terpilih sebagai pemenang, sebelum peluncuran pesawat Garuda Indonesia Boing 737-800 NG bercorak khusus yang menampilkan visual masker bertema
Pekerja melakukan pengecekan akhir livery masker pesawat yang terpilih sebagai pemenang, sebelum peluncuran pesawat Garuda Indonesia Boing 737-800 NG bercorak khusus yang menampilkan visual masker bertema "Indonesia Pride" pada bagian moncong pesawat di Hanggar GMF AeroAsia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) memastikan ketersediaan konektivitas udara bagi masyarakat yang harus melakukan perjalanan dalam periode larangan mudik (6–17 Mei 2021) atau masyarakat yang termasuk dalam kategori dikecualikan dari ketentuan kebijakan tersebut.

Maskapai pelat merah tersebut akan mendukung kebijakan pemerintah terkait dengan pengendalian transportasi selama periode Mudik Lebaran pada 2021. Hal itu menyusul diterbitkannya Surat Edaran (SE) No. 13/2021 dari Satuan Tugas Penanganan Covid-19.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra memgatakan kebijakan ini dilakukan guna mengoptimalkan upaya percepatan penanganan pandemi Covid-19 yang memerlukan partisipasi aktif dari seluruh lapisan masyarakat. Termasuk pihaknya selaku pelaku industri penyedia jasa transportasi udara.

"Sejalan dengan dukungan tersebut, kami akan berperan dalam upaya penanganan pandemi Covid-19 yaitu dengan memastikan ketersediaan konektivitas udara bagi masyarakat yang harus melakukan perjalanan dalam periode tersebut, atau masyarakat yang termasuk dalam kategori dikecualikan dari ketentuan larangan mudik. Tentunya dengan tetap mengacu pada syarat perjalanan dan regulasi yang berlaku,” ujarnya melalui siaran pers, Jumat (9/4/2021).

Selain itu, emiten berkode saham GIAA ini juga akan memastkan pemenuhan kebutuhan distribusi logistik yang diproyeksikan meningkat secara signifikan jelang perayaan Idulfitri 2021.

"Preferensi kebutuhan masyarakat dalam mengirimkan barang sebagai sarana silaturahmi akan semakin meningkat, yang salah satunya akan kami optimalisasikan melalui layanan Kirim Aja dan penerbangan kargo,” imbuhnya.

Irfan juga tengah mempersiapkan langkah antisipatif terkait kebijakan operasional layanan penerbangan untuk mendukung pelaksanaan kebijakan pengendalian transportasi mudik lebaran ini.

Dia menyebutkan di antaranya dengan penyesuaian frekuensi dan jadwal penerbangan sesuai kebutuhan, penyesuaian kebijakan operasional pada lini layanan pre-flight, in-flight dan post-flight sebelum, selama, dan setelah periode larangan mudik, optimalisasi layanan penerbangan kargo untuk mendukung distribusi logistik, dan berbagai kebijakan antisipatif pada ranah operasional lainnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top