Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Kata Menteri Basuki Soal Banjir dan Penanganannya

Penanganan banjir secara teknikal memang penting dan perlu, tetapi memiliki keterbatasan dan tidak dapat menyelesaikan masalah secara jangka panjang.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 20 Februari 2021  |  12:07 WIB
Banjir merendam rumah penduduk di kawasan Kebon Pala, Kampung Melayu, Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur, Jumat (19/2/2021). Banjir terjadi akibat luapan Sungai Ciliwung. - Antara
Banjir merendam rumah penduduk di kawasan Kebon Pala, Kampung Melayu, Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur, Jumat (19/2/2021). Banjir terjadi akibat luapan Sungai Ciliwung. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan bahwa penanganan banjir harus dilakukan secara menyeluruh lewat kegiatan multisektoral yang melibatkan seluruh pemilik kepentingan dengan visi bersama untuk menyelesaikan masalah secara berkelanjutan.

"Penyebab timbulnya banjir yang tersebar di banyak sektor masih belum sepenuhnya teridentifikasi dan belum ditangani secara efektif. Pendekatan yang dilakukan masih sektoral, dan hanya menangani gejala yang muncul dalam sektor tertentu saja.Terjadi ketidakselarasan di antara kegiatan-kegiatan di satu sektor dan di sektor-sektor yang lain,” kata Basuki dalam sambutannya yang disampaikan oleh Sekretaris Jenderal Kementerian PUPR Mohammad Zainal Fatah dalam Webinar Nasional Dewan Sumber Daya Air (SDA) bertajuk Kenapa Banjir?, Kamis (18/2/2021).

Sebagai contoh, disebutkan banyak kawasan yang dilanda banjir pada dasarnya merupakan dataran banjir yang seharusnya hanya boleh dikembangkan secara terbatas.

“Saat dilanda banjir, penanganan dilakukan bersifat teknikal, seperti membuat kolam  dan pompa. Hal ini memicu pembangunan di daerah tersebut yang selanjutnya menyebabkan banjir dengan kerugian yang jauh lebih besar,” ujarnya seperti dikutip dari laman Kementerian PUPR, Jumat (19/2/2021). 

Menurut Basuki, penanganan banjir secara teknikal memang penting dan perlu, tetapi memiliki keterbatasan dan tidak dapat menyelesaikan masalah secara jangka panjang. “Ketika parameter rancangannya berubah dan/atau terlampaui, maka penanganan tersebut menjadi sangat rentan untuk gagal.” 

Untuk itu, kegiatan visioning adalah kegiatan awal yang amat penting untuk dapat menumbuhkan dan membangun komitmen seluruh pemilik kepentingan kepada suatu  visi dan tujuan bersama. “Jika visi dan tujuan bersama tidak terbentuk, sulit membangun komitmen yang kuat antarsektor. Saat terjadi sedikit hambatan, pelaksanaan program akan berhenti dan  tujuan pembangunan menjadi tidak tercapai.” 

Kebersamaan dan kolaborasi seluruh  pihak, menjadi syarat utama bagi keberhasilan dalam pengelolaan risiko banjir.

Menurut kajian Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), selain curah hujan ekstrem, kerusakan DAS juga  menjadi pemicu terjadinya bencana  banjir dan tanah longsor.

Data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) memperlihatkan bahwa saat ini terdapat 14  juta hektare lahan kritis di Indonesia, yang mengancam kelestarian fungsi daerah  aliran sungai (DAS).

“Sementara  itu, kemampuan kita dalam pemulihan lahan kritis hanya sekitar 232.000 hektare per tahun,” tutur Menteri PUPR.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir basuki hadimuljono
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top