Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jadi Penyelamat Ekonomi RI, Ternyata Sektor Pertanian Punya Banyak Masalah

pertanian memiliki berbagai macam kendala, mulai dari SDM hingga harga produk pertanian.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  17:51 WIB
Petani mengusir hama burung pipit atau emprit secara manual dengan plastik di areal sawah daerah Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Kamis (13/2/2020). -  ANTARA / Fakhri Hermansyah
Petani mengusir hama burung pipit atau emprit secara manual dengan plastik di areal sawah daerah Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Kamis (13/2/2020). - ANTARA / Fakhri Hermansyah

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kecuk Suhariyanto mengatakan bahwa pertanian merupakan sektor yang menjanjikan. Selain selalu tumbuh, agraria juga jadi penyelamat di saat krisis ekonomi.

Akan tetapi pertanian memiliki berbagai macam kendala. Pertama, sumber daya manusia (SDM) di sektor tersebut kurang menguntungkan karena di dominasi pendidikan rendah. Petani pun banyak berusia uzur yang sudah tidak masuk kriteria produktif.

“Sehingga ke depan kita perlu mencari cara bagaimana generasi muda masuk ke sektor pertanian,” katanya melalui diskusi virtual, Rabu (17/2/2021).

Persoalan kedua adalah harga pertanian yang selalu jatuh di saat musim panen. Hampir semua komoditas berlaku demikian. Tentunya ini merugikan mereka.

Selanjutnya adalah nilai tukar. Kecuk menjelaskan bahwa meningkatnya produksi pertanian ternyata tidak serta merta membuat penghasilan petani bertambah.

BPS mencatat pada 2020 nilai tukar petani (NTP) naik tipis 0,74 persen. Apabila dipilah dari subsektor, kenaikan hanya di perkebunan. Akhir tahun lalu komoditas sawit naik signifikan. Itulah yang membuat NTP tumbuh.

Keempat adalah upah riil buruh tani. Nominal kenaikannya sangat tipis dan tidak signifikan. Itu semua, tambah Kecuk habis ditelan inflasi.

Dengan kata lain, daya beli buruh tani sangat rendah. Yang terjadi kemudian buruh tani tidak lagi menarik dan mereka pindah menjadi buruh bangunan.

Terakhir adalah kemiskinan terpusat di pedesaan. Memang tahun lalu warga tidak mampu lebih banyak kenaikannya di kota. Akan tetapi dari persentase, kedalaman, hingga keparahannya lebih banyak di desa.

“Dan kalau kita lihat, sumber utama dari rumah tangga miskin Indonesia adalah pertanian. Jadi ini adalah beberapa PR yang perlu diperhatikan,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertanian krisis ekonomi
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top