Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Oh Ini Proyek Pertamina yang Bikin Warga Tuban Jadi Crazy Rich

Adapun Kilang Tuban merupakan proyek dari usaha patungan antara Pertamina dan perusahaan migas asal Rusia, Rosneft. Pada 2017, kedua perusahaan membentuk PT Pertamina Rosneft dengan komposisi saham 55 persen (Pertamina) dan 45 persen (Rosneft).
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  12:07 WIB
Oh Ini Proyek Pertamina yang Bikin Warga Tuban Jadi Crazy Rich
Ilustrasi kilang minyak. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Video warga di desa Sumurgeneng, kecamatan Jenu, kabupaten Tuban, Jawa Timur membeli mobil Toyota Innova, Mitsubishi Pajero, hingga Honda Jazz viral. 

Pasalnya bukan cuma satu dua warga yang membeli mobil. Sedikitnya ada 17 truk pengangkut yang membawa mobil dengan harga Rp250 juta-an hingga Rp500 juta-an memenuhi jalan di desa tersebut. Total, lebih kurang desa Sumurgeneng kedatangan 176 mobil baru. 

Belakangan, menjadi jelas penyebab warga desa Sumurgeneng itu menjadi miliarder. Mereka memperoleh ganti rugi pembebasan lahan dari PT Pertamina (Persero) karena di atas lahan tersebut akan dibangun proyek kilang Tuban.

Pertamina memberikan ganti rugi atas pembasan lahan dengan harga sekitar Rp600.000 hingga Rp800.000 per meter persegi. Dengan luas tanah yang mencapai ratusan meter hingga beberapa hektare, alhasil, banyak warga mendadak punya uang miliaran rupiah.

Adapun Kilang Tuban merupakan proyek dari usaha patungan antara Pertamina dan perusahaan migas asal Rusia, Rosneft. Pada 2017, kedua perusahaan membentuk PT Pertamina Rosneft dengan komposisi saham 55 persen (Pertamina) dan 45 persen (Rosneft).

Pengembangan kilang ini kemudian membutuhkan pembebasan lahan seluas 841 hektare (Ha) dengan nilai Rp211,9 triliun. Kilang Tuban ini sebenarnya telah masuk dalam proyek infrastruktur prioritas Presiden Joko Widodo (Jokowi) sejak periode pertama. Namun seperti banyak proyek di Indonesia, Kilang Tuba masuk dalam proyek mangkrak salah satunya karena perkara pembebasan lahan.

BKPM pun sampai membentuk tim khusus dalam rangka mempercepat penyelesaian masalah di Tuban. Hal tersebut dilakukan karena proyek ini diklaim akan memberikan dampak positif secara langsung, di antaranya penyerapan hingga 20.000 tenaga kerja pada saat konstruksi dan 2.500 pekerja dalam tahap operasional.      

Dukungan terhadap penyelesaian proyek Kilang Tuban juga disampaikan oleh Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir. Pada 30 Maret 2020,  dia memastikan proyek pembangunan kilang milik Pertamina bakal terus berlanjut ditengah pandemi Covid-19, termasuk kilang gross root refinery (GNR) yang ada di Tuban. 

Kilang Tuban sendiri diperkirakan bakal memberi tambahan pasokan untuk kebutuhan BBM, LPG dan Petrokimia berkualitas untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Dengan kapasitas sebesar 300 kbpd, Kilang Tuban juga dapat memperkuat ketahanan, kemandirian dan kedaulatan energi nasional, sehingga tidak lagi tergantung dengan impor.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kilang minyak tuban
Editor : Muhammad Khadafi

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top