Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gara-Gara Corona, Indonesia Turun Kelas ke Middle Income Country

Jika ekonomi Indonesia mampu tumbuh pada kisaran 4,5 hingga 5 persen pada 2021 dan dilanjutkan dengan pertumbuhan 5 persen pada 2022, maka GNI per capita Indonesia bisa kembali mencapai US$4.000.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 09 Februari 2021  |  14:58 WIB
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa memberikan penjelasan saat berkunjung ke kantor redaksi Bisnis Indonesia, di Jakarta, Senin (13/7/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa memberikan penjelasan saat berkunjung ke kantor redaksi Bisnis Indonesia, di Jakarta, Senin (13/7/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia dilaporkan kembali turun status dari upper middle income country menjadi middle income country pada tahun ini sebagai dampak dari pandemi Covid-19.

Tahun lalu, ekonomi Indonesia tercatat tumbuh negatif sebesar -2,07 persen. Kontraksi ini pun merupakan yang pertama kalinya sejak krisis 1998.

Padahal Indonesia baru mendapatkan status sebagai upper middle income country pada pertengahan 2020 lalu, di mana GNI per capita Indonesia pada 2019 telah naik menjadi US$4.050 dari posisi sebelumnya US$3.840.

Berdasarkan klasifikasi Bank Dunia menurut GNI per kapita, negara low incomememiliki GNI per capita US$1.035, Lower Middle Income (US$1.036 - US$4,045), Upper Middle Income (US$4.046 - US$12.535) dan High Income (>US$12.535).

“Apa akibatnya dengan pertumbuhan yang terkontraksi -2,07 persen itu? Pertama, terkait dengan middle income trap. Indonesia pada 2019 akhir sudah masuk di upper middle income country, tapi dengan keadaan yang kita alami ini terkoreksi ke bawah,” kata Menteri PPN/Bappenas Suharso Monoarfa dalam konferensi pers, Selasa (9/2/2021).

Suharso mengatakan, jika ekonomi Indonesia mampu tumbuh pada kisaran 4,5 hingga 5 persen pada 2021 dan dilanjutkan dengan pertumbuhan 5 persen pada 2022, maka GNI per capita Indonesia bisa kembali mencapai US$4.000.

“Mudah-mudahan apabila tingkat pertumbuhan 2021 bisa mencapai 4,5 sampai 5 persen, dan tahun depan 5 persen, maka kita akan kembali ke angka di atas US$4.000 sehingga masuk lagi di upper middle income country,” jelasnya.

Menurutnya, akibat dari jangka panjang pertumbuhan ekonomi yang terkontraksi pada 2020 ini dan jika pertumbuhan ekonomi Indonesia hanya mencapai 5 persen pada tahun-tahun berikutnya, maka Indonesia akan sulit keluar dari middle income trap.

“Untuk lolos dari middle income trap jauh sekali, bahkan 2045 pun kita belum bisa mencapai US$12.000,” ujarnya.

Sehingga, imbuhnya, Indonesia harus berupaya mencapai pertumbuhan ekonomi 6 persen untuk masuk ke higher income country sebelum Indonesia berumur 100 tahun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bappenas middle income trap
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top