Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Voucer Belanja Online Bisa Genjot Daya Beli Masyarakat

Voucer melalui platform e-commerce dinilai bisa meningkatkan daya beli masyarakat selama pandemi Covid-19.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 04 Februari 2021  |  17:30 WIB
Pandemi Covid/19 berhasil mempercepat transformasi bisnis serta aktivitas jual beli dari tradisional menjadi daring atau online lewat prinsip digitalisasi.  -  Antara
Pandemi Covid/19 berhasil mempercepat transformasi bisnis serta aktivitas jual beli dari tradisional menjadi daring atau online lewat prinsip digitalisasi. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Penggunaan voucer atau gift card melalui platform dagang elektronik (e-commerce) dinilai menjadi katalisator daya beli masyarakat selama pandemi Covid-19.

Menurut Riky Boy Permata, Chief Operating Officer & Co-Founder PT Trimegah Karya Pratama (Ultra Voucher), antusiasme masyarakat dalam penggunaan aplikasi Ultra Voucer di masa pandemi makin meningkat karena mudahnya memenuhi gaya hidup sehari-hari dengan harga diskon.

“Konsumen sekarang ini lebih mudah dan teliti untuk berbelanja. Adapun mereka biasa membeli voucer sebagai hadiah atau untuk diri sendiri. Dan lebih teliti juga melihat diskon dan mereka sering cari info di internet maupun lokasi," katanya saat dihubungi Bisnis.com, Kamis (4/2/2021).

Dia melanjutkan, momentum Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) pun turut memberikan dampak yang signifikan bagi perusahaan, di mana ada peningkatan pengguna aktif sebanyak 10.000 pemakai setiap bulannya.

“Antisipasi kami saat PPKM ini adalah tetap menambah merchant yang berupa digital platform seperti voucer Tokopedia, GoFood, GrabFood, dan merchant reguler seperti makanan dan belanja, karena kebijakan PPKM pun tetap memperbolehkan tempat belanja buka dengan jam yang ditentukan dan mengikuti protokol kesehatan yang ada,” katanya.

Selain itu, CEO Ultra Voucher Hady Kuswanto mengatakan jumlah pengguna perusahaan besutan PT Trimegah Karya Pratama ini meningkat 50 persen secara tahunan (year on year/yoy) menjadi 190.000 pada 2020.

"Di kuartal tiga dan empat, kami menambah pertumbuhan yang signifikan dari sisi member, pengguna aktif, transaksi, karena pengguna biasanya berbelanja secara daring, dan membayar via dompet digital dan voucer digital demi mendapatkan diskon," katanya.

Berdasarkan riset Facebook dan Bain and Company memprediksi konsumen digital di Indonesia meningkat dari 119 juta pada 2019 menjadi 137 juta pada 2020 dengan persentase yang melambung sebesar 10 persen, yakni dari 58 persen ke 68 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

e-commerce
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top