Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertamina Pasok LPG ke 41 Lokasi Pengungsian

PT Pertamina menyatakan bantuan akan terus diberikan hingga masa tanggap darurat selesai.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 25 Januari 2021  |  19:47 WIB
Bangunan rusak akibat gempa bumi M6,2 di Sulawesi Barat. - Dok.BPBD Kabupaten Majene\r\n
Bangunan rusak akibat gempa bumi M6,2 di Sulawesi Barat. - Dok.BPBD Kabupaten Majene\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA – PT Pertamina (Persero) memberikan bantuan berupa pasokan liquefied petroleum gas ke 41 titik lokasi pengungsian korban gempa Mamuju dan Majene, Sulawesi Barat.

Unit Manager Communication, Relation & CSR Pertamina Regional Sulawesi Laode Syarifuddin Mursali mengatakan 41 titik dapur umum yang berada di pengungsian diberikan Bright Gas secara reguler. Adapun, jumlah tabung yang diberikan per Minggu (24/1/2021) adalah 122 tabung berukuran 5,5 kilogram dan 96 tabung berukuran 12 kg.

"Keberadaan dapur umum sangat membantu masyarakat di pengungsian, maka dari itu, secara gratis kita pasok secara reguler tabung Bright Gas untuk kemanusiaan,” ujarnya dalam keterangan resminya, Senin (25/1/2021).

Bantuan pasokan LPG itu di antaranya diberikan ke 18 titik dapur umum yang dikoordinir oleh Dinas Sosial Provinsi Sulbar, sedangkan lainnya diberikan ke dapur umum posko induk, posko satgas BUMN dan dapur umum pengungsian yang dikelola secara mandiri.

Laode mengatakan bantuan akan terus diberikan hingga masa tanggap darurat selesai. Sementara itu, Pertamina turut menggelar operasi pasar di 11 titik daerah di Mamuju dan Majene untuk memastikan akses pembelian LPG kepada konsumen. 

Operasi pasar LPG yang dilakukan itu tersebar di 6 titik Kabupaten Mamuju, berlokasi di Pertashop Bebangga, SPBU Tasui, SPBU Tapalang, SPBU Kalimamuju, SPBU Simbuang, dan SPBU Simboro.

Lima titik lainnya berada di Kabupaten Majene, berlokasi di Desa Onang, Desa Banua Sendana, Desa Sendana, dan 2 titik di Malunda. Laode menambahkan pihaknya terus memperluas cakupan operasi pasar untuk mempermudah masyarakat dalam mendapatkan LPG dengan harga HET (harga eceran tertinggi).

"Operasi pasar dilaksanakan untuk menjaga stabilitas harga dan memastikan ketersediaan stok LPG yang ada di masyarakat," ujarnya. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina gempa lpg sulbar
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top