Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penyaluran BBM Subsidi 2020 di Bawah Kuota Pemerintah

Dengan realisasi penyaluran yang lebih rendah dibandingkan dengan target kuota yang ditetapkan pemerintah, maka terdapat potensi penghematan subsidi untuk BBM pada 2020.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  19:45 WIB
Petugas SPBU di Kota Palembang mengisi BBM kendaraan saat libur Natal 2020. istimewa
Petugas SPBU di Kota Palembang mengisi BBM kendaraan saat libur Natal 2020. istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi mencatat penyaluran jenis BBM tertentu atau BBM bersubsidi dan jenis BBM khusus penugasan pada 2020 tercatat di bawah target yang ditetapkan.

Direktur Bahan Bakar Minyak BPH Migas Alfons Simanjuntak mengatakan penyaluran Jenis BBM Tertentu (JBT) solar pada 2020 hanya mencapai 13,9 juta kiloliter (kl). Realisasi itu lebih rendah 14,3 persen jika dibandingkan dengan catatan pada 2019 yakni 16,23 juta kl.

Sementara itu, realisasi JBT kerosin pada 2020 mencapai 475.359 kl atau lebih rendah 9,3 persen dibandingkan dengan realisasi pada 2019 523.844 kl. Adapun, total realisasi JBT pada 2020 adalah sebesar 14.38 juta kl atau lebih rendah 14,1 persen dibandingkan dengan 2019 sebesar 16,75 juta kl.

Alfon menambahkan realisasi Jenis BBM Khusus Penugasan (JBKP) pada 2020 hanya mencapai 8,44 juta kl atau lebih rendah 26,9 persen dibandingkan dengan realisasi pada 2019 yakni 11,55 juta kl.

Berdasarkan Nota Keuangan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2020, kuota penyaluran sebanyak 15,87 juta kl terbagi atas minyak solar 15,31 juta kl dan minyak tanah sebesar 0,56 juta kl.

Adapun kuota JBT mengalami kenaikan sebesar 5,03 persen dari kuota BBM 2019 sebanyak 15,11 juta kl. "Covid-19 juga berpengaruh terhadap realisasi penyaluran pada 2020," katanya kepada Bisnis, Rabu (13/1/2021).

Dengan realisasi penyaluran yang lebih rendah dibandingkan dengan target kuota yang ditetapkan pemerintah, maka terdapat potensi penghematan subsidi untuk BBM pada 2020.

Kendati demikian, Alfons belum dapat memastikan lebih lanjut berapa besaran subsidi yang dapat dihemat pada tahun lalu tersebut. "Kami masih memverifikasi volume final 2020," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bbm subsidi bph migas Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top