Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bendungan Mbay di NTT Mulai Dibangun Awal 2021

Pembangunan Bendungan Mbay telah tertunda sekitar 1 tahun karena harus melalui proses studi land acquisition and resettlement (LARAP).
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 12 Januari 2021  |  17:06 WIB
Pembangunan Bendungan Karolloe di Sulawesi Selatan.  - Kementerian PUPR
Pembangunan Bendungan Karolloe di Sulawesi Selatan. - Kementerian PUPR

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyatakan akan memulai pembangunan Bendungan Mbay pada tahun ini. 

Direktur Bendungan dan Danau Kementerian PUPR Airlangga Mardjono mengatakan saat ini Bendungan Mbay masih dalam proses lelang. Tetapi, Airlangga berujar bendungan yang berlokasi di Nagekeo, Nusa Tenggara Timur tersebut akan mulai  dibangun pada awal 2021. 

"[Kementerian PUPR akan] melanjutkan pembangunan bendungan-bendungan on-going dan pembangunan bendungan Mbay. [Pembangunan Bendungan Mbay dimulai] pada kuartal I/2021," katanya kepada Bisnis, Selasa (12/1/2021). 

Di samping itu, Airlangga menyatakan juga akan memprioritaskan pembangunan beberapa bendungan dengan proses penyiapan lahan yang mudah. 

Seperti diketahui, pembangunan Bendungan Mbay telah tertunda sekitar 1 tahun karena harus melalui proses studi land acquisition and resettlement (LARAP). Secara singkat, LARAP adalah kegiatan pencarian pola aksi dalam pembebasan lahan, bangunan, tanaman, dan pemindahan penduduk dengan menggunakan pendekatan partisipasi 

Adapun, Bendungan Mbay akan memiliki kapasitas sebesar 24,91 meter kubik dan dapat mengairi lahan seluas 5.206 hektar. Selain itu, bendungan tersebut dapat menyediakan pasokan air baku sebesar 0,54 meter kubik per detik. 

Bendungan Mbay memerlukan dana hingga Rp968,3 miliar sebagai dana konstruksi. Sejauh ini telah ada 141 peserta yang mengikuti lelang pembangunan bendungan tersebut. 

Sebelumnya, Kementerian PUPR mencatat proyek bendungan yang sudah selesai dibangun ada sebanyak lima proyek, yaitu bendungan Tapin di Kalsel dengan biaya Rp1,02 triliun dan dibangun sejak 2015 hingga 2020, Tukul di Jatim dengan anggaran Rp916 miliar yang dibangun mulai 2013 hingga 2020, serta Paselloreng di Sulsel dibangun dengan anggaran Rp790 miliar sejak 2015 hingga 2020.

Kemudian, Napungete di NTT dibangun dengan biaya Rp884 miliar sejak 2016 hingga 2020 dan D.I [daerah irigasi] Balliase di Sulsel.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bendungan Kementerian PUPR
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top