Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tegas, Malaysia Akan Gugat UE ke WTO Soal Sawit

Malaysia juga menyerukan agar UE untuk mendefinisikan kembali aktivitas budi daya kelapa sawit, yang selama ini diklasifikasikan berisiko tinggi.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 12 Januari 2021  |  08:20 WIB
 Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). - Istimewa
Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — MALAYSIA akan mengajukan gugatan terhadap Uni Eropa atas kebijakan blok perdagangan tersebut untuk menghentikan impor bahan bakar nabati berbasis minyak sawit secara bertahap ke Organisasi Perdagangan Dunia (World Trade Organization) pada 15 Januari.

Menteri Industri dan Komoditas Perkebunan Mohd Khairuddin Aman Razali mengatakan bahwa Malaysia akan terus melawan segala tindakan diskriminatif yang mengancam ekonomi negara dan mata pencaharian rakyatnya.

“Tindakan hukum sedang dalam proses. Kami telah membawa memorandum ke kabinet dan telah setuju untuk mengambil tindakan terhadap UE atas rencana terakhir untuk membatasi dan menghentikan impor minyak sawit yang kami anggap diskriminatif,” ujarnya sepertri dikutip dari https://themalaysianreserve.com/, Selasa (12/1/2021).

"Kami akan mengajukan tindakan hukum akhir pekan ini pada 15 Januari," katanya dalam konferensi pers di Palm Oil Economic Review dan Outlook Virtual Conference 2021, Senin (11/1/2021).

UE telah mengadopsi proposal tindakan yang didelegasikan yang menerapkan Petunjuk Energi Terbarukan II (Renewable Energy Directive II/REDII), undang-undang kebijakan ET utama blok perdagangan.

Melalui REDII, blok perdagangan dan negara-negara anggota UE diharapkan dapat meningkatkan porsi sumber terbarukan dalam bauran konsumsi energi mereka menjadi 32 persen dari total konsumsi energi pada 2030, yang mengindikasikan penghentian penggunaan biofuel.

Arahan tersebut menunjukkan bahwa budi daya kelapa sawit berkontribusi pada emisi rumah kaca, deforestasi, dan perubahan penggunaan lahan tidak langsung, yang kemudian mengklasifikasikannya sebagai aktivitas “berisiko tinggi”.

Dalam tindakan hukum, Malaysia mengupayakan keputusan yang tidak bias atas tindakan yang didelegasikan UE, yang mengecualikan minyak sawit sebagai bagian dari campuran bahan bakar nabati.

Malaysia juga menyerukan agar UE untuk mendefinisikan kembali aktivitas budi daya kelapa sawit, yang selama ini diklasifikasikan berisiko tinggi.

Pada Desember 2019, Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, mengajukan gugatan terhadap UE ke WTO dengan alasan bahwa pembatasan biofuel berbasis minyak sawit tidak adil dan meminta konsultasi dengan blok perdagangan tersebut.

Malaysia juga sedang mengamati sebagai pihak ketiga dalam kasus Indonesia melawan UE, bersama dengan negara penghasil minyak sawit lainnya seperti Kolombia, Ekuador, Guatemala, Thailand, Australia, Brasil, AS, Kosta Rika dan India, serta negara bukan produsen seperti China, Kanada, Singapura, Korea Selatan, Turki, Norwegia, Rusia, Argentina, dan Jepang.

Konsultasi, yang diadakan pada 19 Februari 2020, gagal menyelesaikan perselisihan, yang mengarah pada pembentukan panel untuk meneliti masalah tersebut lebih lanjut.

Malaysia dan Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia, memasok sekitar 85 persen permintaan di seluruh dunia.

Negara-negara UE adalah pembeli terbesar kedua minyak sawit dari Malaysia dan Indonesia setelah India karena Eropa saat ini mengonsumsi 7,5 juta ton minyak sawit per tahun—sekitar 10 persen hingga 15 persen dari permintaan minyak sawit global.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uni eropa malaysia minyak sawit WTO
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top