Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Balikan Defisit Jadi 3 Persen dalam 3 Tahun, Menkeu: Sangat Ambisius

Sri Mulyani menjelaskan bahwa alasannya berbagai kalangan memprediksi defisit APBN kembali maksimal 3 persen akan lebih lama. Ada yang 5 tahun, bahkan ada pula 10 tahun.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 05 Januari 2021  |  10:57 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan s3cara virtual saat acara Bisnis Indonesia Award di Jakarta, Senin (14/12/2020). Bisnis - Abdurachman
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan s3cara virtual saat acara Bisnis Indonesia Award di Jakarta, Senin (14/12/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Melalui Undang-Undang 2/2020 tentang Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan untuk Penanganan Covid-19, defisit anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) bisa diperlebar menjadi di atas 3 persen.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa ini karena Covid-19 berdampak luar biasa terhadap perekonomian. Alhasil, pemerintah dipaksa untuk menaikkan ambang batas maksimal defisit.

“Ini konsekuensi yang harus kita tangani dengan sangat serius, yaitu bagaimana defisit diturunkan lagi dalam tiga tahun. Ini jangka waktu sangat ambisius,” katanya melalui diskusi virtual, Senin (4/1/2021).

Sri Mulyani menjelaskan bahwa alasannya berbagai kalangan memprediksi defisit APBN kembali maksimal 3 persen akan lebih lama. Ada yang 5 tahun, bahkan ada pula 10 tahun.

Selain memperlebar defisit, cara APBN menjadi instrumen untuk akselerasi pemulihan ekonomi adalah dengan membuka kembali kebijakan.

Melalui cara itu, pemerintah memberikan perluasan stimulus dan rekonstruksi program agar lebih simpel dan implementatif sehingga dapat segera diakselerasi.

Kemudian, cara lainnya ditempuh dengan pemulihan dan reformasi kebijakan. Pemerintah juga melanjutkan kebijakan pemulihan ekonomi yang dilakukan pada 2020 dan mendorong transformasi melalui ekonomi.

“Proses pemulihan akan sangat bergantung dari banyak hal, Covid-19, vaksin, dan bagaimana merumuskan kebijakan untuk bisa memulihkan masyarakat dan ekonomi kita,” jelas Sri Mulyani.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani defisit anggaran Covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top