Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Proposal Rusia Ditolak, Pembicaraan OPEC+ Ditangguhkan

Pembicaraan jajaran negara produsen minyak mentah, OPEC+ tiba-tiba ditangguhkan setelah mayoritas anggota, termasuk Arab Saudi, menentang proposal Rusia untuk kenaikan pasokan Februari.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 05 Januari 2021  |  16:57 WIB
Logo Negara-negara Pengeskpor Minyak (OPEC) di kantor pusat di Vienna, 10 Jun 2014.  - reuters
Logo Negara-negara Pengeskpor Minyak (OPEC) di kantor pusat di Vienna, 10 Jun 2014. - reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Pembicaraan jajaran negara produsen minyak mentah, OPEC+ tiba-tiba ditangguhkan setelah mayoritas anggota, termasuk Arab Saudi, menentang proposal Rusia untuk kenaikan pasokan Februari.

Diskusi dilanjutkan hari ini untuk menyelesaikan perbedaan mengenai berapa banyak minyak ekstra yang dapat diambil pasar karena pandemi virus corona dan penguncian yang masih ketat.

Melansir Bloomberg Selasa (5/1/2021), perpanjangan pembicaraan meragukan peningkatan produksi 500.000 barel per hari yang diharapkan pasar untuk Februari. Ini juga mempertanyakan peningkatan pasokan yang telah diperkirakan para pedagang untuk bulan Maret dan April.

Perbedaan pendapat antara Arab Saudi dan Rusia, dua pemimpin de-facto OPEC +, dapat menjadi pertemuan yang rumit. Sementara Moskow tampaknya kalah jumlah pada kesempatan ini, kelompok tersebut biasanya membutuhkan konsensus di antara semua anggota sebelum mengakhiri pembicaraan.

Kegagalan mencapai kompromi jarang terjadi, tetapi dapat memiliki konsekuensi yang merusak, terutama perang harga selama sebulan yang lalu.

Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengusulkan untuk membatalkan peningkatan produksi 500.000 barel per hari yang dibuat kelompok itu bulan ini.

Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak ingin mempertahankan kenaikan pasokan itu dan menambahkan hal yang sama lagi pada bulan Februari.

Dalam pidato pembukaannya, Pangeran Abdulaziz menyoroti risiko pasar minyak dari mutasi baru virus Corona, yang telah meningkatkan risiko ekonomi bahkan ketika peluncuran vaksin.

"Varian baru virus adalah perkembangan yang mengkhawatirkan dan tidak dapat diprediksi," katanya.

Minyak mentah Brent, patokan internasional, turun hari kedua pada hari Selasa, meluncur 0,6 persen menjadi US$ 50,81 per barel pada pukul 15:54 waktu setempat. di Singapura.

Sang pangeran, yang secara konsisten berusaha untuk menjaga ketat pasokan, juga mengindikasikan dia akan menerima pengguliran tingkat produksi saat ini hingga Februari.

Delegasi mengatakan Aljazair, Nigeria, Oman, Irak, Kuwait, dan Uni Emirat Arab juga mendukung pasokan yang stabil. Kazakhstan mendukung posisi Novak.

"Rusia saat ini fokus pada pangsa pasar sementara sejumlah negara lain menghargai harga," kata Menteri Perminyakan Iran Bijan Namdar Zanganeh.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

opec rusia

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top