Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Saat Tesla Butuh Bantuan, Elon Musk Ternyata Pernah Ditolak CEO Apple Tim Cook

CEO Tesla Musk mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia menghubungi Apple ketika menghadapai tantangan dalam pengembangan produk Model 3 perusahaannya untuk membicarakan kemungkinan kesepakatan akuisisi.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 23 Desember 2020  |  09:31 WIB
Tesla Model 3.  - Antara/Reuters
Tesla Model 3. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Elon Musk membongkar rahasianya bahwa CEO Apple Inc. Tim Cook pernah menolak melakukan diskusi penjajakan untuk mengakuisisi Tesla Inc.

CEO Tesla Elon Musk mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia menghubungi Apple ketika menghadapai tantangan dalam pengembangan produk Model 3 perusahaannya untuk membicarakan kemungkinan kesepakatan akuisisi.

Musk mengatakan dia berencana untuk membahas kemungkinan menjual Tesla ke Apple dengan sepersepuluh dari nilainya saat ini atau sekitar US$60 miliar.

Pada 2017, Tesla menghabiskan banyak uang saat meningkatkan produksi massal kendaraan listrik Model 3. Musk mengatakan kepada karyawan di pabrik perusahaan Fremont, California, bahwa mereka menghadapi periode 'neraka produksi' selama enam bulan atau lebih.

Beberapa minggu setelah membuat pernyataan itu, dia membagikan cuitan di Twitter tentang tidur di atap pabrik ketika dia mencoba menyelesaikan kemacetan ini.

Itu terjadi sekitar waktu yang sama saat Apple memutuskan untuk beralih dari pengembangan pesaing Tesla ke sistem mobil self-driving (swakemudi) yang mendasarinya.

Dalam beberapa tahun terakhir, Apple telah mempekerjakan sejumlah mantan eksekutif Tesla yang berspesialisasi dalam drive train, interior mobil, dan teknologi self-driving. Itu juga telah mengakuisisi perusahaan yang mengkhususkan diri dalam pengembangan mobil swakemudi, menunjukkan bahwa perusahaan sekali lagi mempertimbangkan untuk memasuki pasar otomotif.

Seorang juru bicara Apple menolak mengomentari pernyataan Musk. Tesla tidak menjawab permintaan untuk mengomentari waktu penawaran yang dijelaskan Musk.

Saham Apple dan Tesla telah melonjak sejak awal tahun 2017. Tesla telah naik lebih - kira-kira 1.400 persen - tetapi masih bernilai kurang dari sepertiga dari kapitalisasi pasar Apple. Minggu ini, saham Apple telah naik, sementara Tesla tergelincir karena laporan Reuters bahwa Apple bertujuan untuk memproduksi mobil tanpa pengemudi untuk konsumen pada tahun 2024.

Bloomberg News melaporkan awal bulan ini bahwa Apple mengalihkan kepemimpinan proyek mobilnya ke John Giannandrea dari mantan insinyur papan atas Bob Mansfield, yang menunjukkan fokus teknologi swakemudi dan kecerdasan buatan.

Komentar Musk tentang Apple datang sehari setelah Tesla bergabung dengan Apple dalam benchmark S&P 500 Index, menutup tahun di mana sahamnya melonjak. Investor telah mengincar saham Tesla karena perusahaan telah membukukan laba lima kuartal berturut-turut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apple Tesla Motors elon musk tim cook

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top