Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Internet Jadi Primadona Belanja Iklan, Tapi..

Nilai belanja iklan di Indonesia dihitung berdasarkan skenario pesimistis dan optimistis karena pandemi Covid-19.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 16 Desember 2020  |  17:56 WIB
Iklan Gojek menarik mata para pengendara yang melintas Jalan Jendral Gatoto Subroto. - Antara
Iklan Gojek menarik mata para pengendara yang melintas Jalan Jendral Gatoto Subroto. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Meski internet mulai menjadi pilihan medium bagi para pengiklan, industri periklanan di Indonesia ternyata masih berhadapan dengan sejumlah tantangan.  

Ketua Persatuan Perusahaan Periklanan Indonesia (PPPI) Janoe Arijanto mengatakan tantangan transformasi digital yang belum merata menjadi kendala bagi pelaku industry periklanan.

Kedua, belanja iklan digital masih dinikmati oleh platform global, bukan publisher lokal. Adapun, sebanyak 75 persen pangsa pasar industri iklan Indonesia dinikmati oleh pemain global, seperti Facebook Group, Google, dan Youtube.

Terkait dengan hal tersebut, pelaku industri iklan dalam negeri telah menyiapkan sejumlah strategi antara lain penguatan konten lokal, perluasan literasi digital ke daerah, dan mengintegrasikan medium konvensional seperti media luar ruangan dan radio dengan saluran digital.

"Pada 2021, sebenarnya memang agak sulit untuk diramalkan. Namun, tapi akan naik di kisaran 7,5 - 10 persen. Kenaikan bakal didominasi oleh media digital. TV persentase tetap paling besar, tapi digital akan menikmati pertumbuhan paling signifikan," ujar Janoe kepada Bisnis.com, Rabu (16/12/2020).

Tahun ini, jelas Janoe, nilai belanja iklan di Indonesia dihitung berdasarkan skenario pesimistis dan optimistis. Untuk skenario pesimistis, dia memperkirakan nilai belanja iklan di Tanah Air berada di angka Rp175 triliun, sedangkan untuk skenario optimistis nilainya bisa mencapai Rp180 triliun.

Janoe mengungkapkan, sampai dengan September 2020 nilai realisasi belanja iklan di Indonesia lebih dari Rp150 triliun. Dengan demikian, dia menilai cukup realistis belanja iklan tahun ini akan melampaui nilai tahun lalu.

Dari segi komposisi, terjadi perubahan cukup mendasar pada 2020 dari kuartal II hingga kuartal IV berjalan, yaitu kenaikan drastis iklan digital yang disebut meningkat 3 kali lipat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

internet belanja iklan
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top