Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Truk ODOL Dilarang Masuk Pelabuhan Penyeberangan

Kementèrian Perhubungan menegaskan kendaraan over load dan over dimention (ODOL) tidak diperkenankan menggunakan fasilitas penyeberangan.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 14 Desember 2020  |  19:58 WIB
Truk-truk sarat muatan (ODOL). Pemerintah telah membuat regulasi dan melakukan sejumlah upaya penanganan ODOL agar tidak masuk ke pelabuhan penyeberangan.  - Bisnis.com
Truk-truk sarat muatan (ODOL). Pemerintah telah membuat regulasi dan melakukan sejumlah upaya penanganan ODOL agar tidak masuk ke pelabuhan penyeberangan. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Kementèrian Perhubungan menegaskan kendaraan over load dan over dimention (ODOL) dilarang menggunakan fasilitas penyeberangan.

Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi mengatakan melakukan pengawasan terhadap truk ODOL dan menjaga kelancaran pelayanan penyeberangan di masa Libur Nataru, Kemenhub melalui Badan Pengelola Transportasi Darat (BPTD) akan menyiapkan sekitar 600 personel.

Budi menyebutkan pemerintah telah membuat regulasi dan melakukan sejumlah upaya penanganan ODOL agar tidak masuk ke pelabuhan penyeberangan.

“Ada beberapa opsi untuk penanganan ODOL agar tidak masuk ke dermaga. Salah satunya meningkatkan pengawasan di jalan tol, jadi diharapkan transaksi di Merak sudah clear tidak ada ODOL," ujarnya, Senin (14/12/2020).

Selain itu pihaknya juga sudah meminta kepada para operator dan pelaku usaha agar tertib sesuai dengan regulasi. Sampai saat ini sudah ada 10 BPTD yang melakukan tindakan tegas terhadap ODOL.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengajak masyarakat untuk membeli tiket perjalanan penyeberangan secara daring (elektronik) melalui aplikasi Ferizy yang disiapkan oleh PT ASDP selaku operator penyeberangan. Hal tersebut untuk menghindari terjadinya kepadatan dan kerumunan penumpang di pelabuhan sebagai upaya antisipasi pencegahan penularan Covid-19 dan menjaga kelancaran lalu lintas penyeberangan.

Pada masa libur Nataru tahun ini, selain menjaga keselamatan dan kelancaran pelayanan angkutan massal, Kemenhub fokus pada upaya antisipasi pencegahan penularan Covid-19 untuk menghindari terjadinya peningkatan kasus Covid-19 usai masa libur.

“Saya mengajak masyarakat yang ingin berpergian menggunakan kapal penyeberangan ASDP dapat memanfaatkan ferizy secara maksimal. Manfaatnya banyak sekali, diantaranya bisa mengurangi kontak fisik dan memberikan kepastian jadwal keberangkatan sehingga penumpang tidak perlu terlalu menunggu lama di Pelabuhan,” ujar Menhub Budi.

Menhub mengapresiasi inovasi yang dilakukan PT ASDP yang telah memaksimalkan penggunaan IT melalui sistem pembayaran secara elektronik. Menurutnya, persiapan yang dilakukan PT ASDP di libur Natal dan tahun baru ini sudah sangat baik.

Pengguna jasa angkutan penyeberangan diimbau untuk merencanakan perjalanan dengan baik dengan membeli tiket online minimal 2 jam (J-2) sebelum keberangkatan, hal ini bertujuan untuk mengantisipasi kemacetan di pelabuhan dan percepatan proses integrasi manifest penumpang.

Tidak hanya pada saat keberangkatan, Menhub juga meminta protokol kesehatan 3M (memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan) secara konsisten diterapkan pada saat perjalanan (di dalam kapal penyeberangan) dan pada saat tiba di kedatangan.

Untuk memperlancar penyelenggaraan angkutan penyeberangan pada libur natal dan tahun baru telah disiapkan prasarana dan sarana pada 11 lintas penyeberangan yaitu sebanyak 218 unit kapal dan 58 dermaga. PT ASDP pada tahun ini juga akan membuka lintas penyeberangan baru yaitu dari Ketapang menuju Lembar pada akhir Desember nanti.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

feri penyeberangan Truk ODOL
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top