Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Travel Gelap Jadi 'Sasaran' Kemenhub saat Libur Akhir Tahun

Kemenhub melakukan berbagai persiapan untuk menghadapi masa libur akhir tahun, salah satunya pengawasan operasional travel gelap.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 05 Desember 2020  |  09:55 WIB
Petugas kepolisian mengarahkan calon pemudik yang terjaring razia penyekatan untuk menaiki bus yang akan membawa mereka ke Terminal Pulogebang, Jakarta, di Pintu Tol Cikarang Barat, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (21/5/2020). Calon pemudik yang terjaring razia penyekatan oleh Polda Metro Jaya tersebut dibawa ke terminal Pulogebang untuk kemudian diarahkan kembali menuju Jakarta. - Antara Foto/Nova Wahyudi
Petugas kepolisian mengarahkan calon pemudik yang terjaring razia penyekatan untuk menaiki bus yang akan membawa mereka ke Terminal Pulogebang, Jakarta, di Pintu Tol Cikarang Barat, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (21/5/2020). Calon pemudik yang terjaring razia penyekatan oleh Polda Metro Jaya tersebut dibawa ke terminal Pulogebang untuk kemudian diarahkan kembali menuju Jakarta. - Antara Foto/Nova Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melakukan berbagai persiapan untuk menghadapi masa libur akhir tahun dalam rangka Natal 2020 dan Tahun Baru 2021, khususnya untuk sektor transportasi darat.

Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi mengatakan telah melakukan rapat koordinasi bersama pihak terkait dengan kesiapan pemerintah menjelang Nataru 2020/2021.

"Pemerintah fokus terhadap beberapa hal dalam periode libur akhir tahun ini," kata Budi dalam siaran pers yang dikutip, Sabtu (5/12/2020).

Dia memerinci pertama, peningkatan pengawasan operasional travel gelap. Kedua, peningkatan pengamanan ruas jalan dan rest area di tol Trans Sumatera.

Ketiga, antisipasi bencana berdasar perkiraan curah hujan tinggi Desember 2020 hingga akhir Februari 2021. Keempat, mensiagakan kendaraan alat berat DRU (Disaster Relief Unit) pada lokasi rawan bencana.

Kelima, memastikan kesiapan (kemantapan) infrastruktur baik jalan tol dan non tol dari Kementerian PUPR.

Kemenhub memprediksi mayoritas pemudik pada masa libur akhir tahun dalam rangka Natal 2020 dan Tahun Baru 2021 berasal dari Jabodetabek.

Kemenhub melalui Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) melaporkan sebanyak 73 persen masyarakat Indonesia memilih untuk tidak mudik, sedangkan sebanyak 27 persen tetap melakukan perjalanan.

"Mayoritas asal calon pemudik dalam survey tersebut berasal dari Jabodetabek [31 persen] dan akan melakukan perjalanan Jawa Tengah [20 persen], Jawa Timur [13 persen], dan Jawa Barat [10 persen]," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub Natal dan Tahun Baru Libur Akhir Tahun
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top