Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Berantas Mafia Migas, Penghapusan Premium Bisa Dimulai di Jamali

Konsumen premium di dunia yang sangat sedikit, membuat harga BBM tersebut di pasar internasional menjadi tidak ada referensi yang pasti.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 22 November 2020  |  19:48 WIB
Pengemudi ojek online mengisi BBM di salah satu stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di Jakarta, Selasa (14/4/2020). PT Pertamina (persero) membuat program khusus selama masa darurat pandemi virus corona atau Covid-19 untuk para pengemudi ojol. Pertamina meluncurkan layanan khusus untuk para ojol berupa cashback saldo LinkAja dengan maksimal nilai Rp15.000 per hari, untuk pembelian bahan bakar minyak (BBM) di SPBU Pertamina melalui aplikasi MyPertamina. Bisnis - Arief Hermawan P
Pengemudi ojek online mengisi BBM di salah satu stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di Jakarta, Selasa (14/4/2020). PT Pertamina (persero) membuat program khusus selama masa darurat pandemi virus corona atau Covid-19 untuk para pengemudi ojol. Pertamina meluncurkan layanan khusus untuk para ojol berupa cashback saldo LinkAja dengan maksimal nilai Rp15.000 per hari, untuk pembelian bahan bakar minyak (BBM) di SPBU Pertamina melalui aplikasi MyPertamina. Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA – Rencana penghapusan bahan bakar minyak jenis Premium di Jawa, Madura, dan Bali (Jamali) dinilai bisa menjadi langkah baik guna memberantas mafia migas yang mengambil untung dari bahan bakar minyak bersubsidi itu.

Pengamat Ekonomi Energi Universitas Gadjah Mada Fahmy Radhi menyebutkan konsumen premium di dunia yang sangat sedikit, membuat harga BBM tersebut di pasar internasional menjadi tidak ada referensi yang pasti.

Fahmy berpendapat, hal itu membuat terjadinya praktik mafia migas karena proses pengadaannya yang tidak transparan. Pengadaan impor BBM Premium dilakukan dengan blendingdi kilang minyak Singapura dan Malaysia, yang harganya bisa lebih mahal.

“Tidak adanya harga patokan bagi BBM Premium berpotensi memicu praktek mark-upharga, yang menjadi lahan bagi Mafia Migas untuk berburu rente,” ujarnya kepada Bisnis, Minggu (22/11/2020).

Mantan Anggota Tim Anti Mafia Migas itu mengatakan, penghapusan BBM premium telah direkomendasikan sejak 5 tahun lalu karena adanya potensi praktik kotor tersebut.

Namun, dia menilai penghapusan BBM Premium pada masa pandemi Covid-19 akan semakin memperberat beban masyarakat karena konsumen harus migrasi ke Pertamax, yang harganya lebih mahal.

Dengan demikian, untuk meringankan beban masyarakat, penghapusan BBM di bawah RON 91 harus disertai dengan penurunan harga Pertamax RON 92.

“Bagi Pertamina, sesungguhnya masih ada ruang untuk menurunkan harga BBM Pertamax. Pasalnya, trend harga harga minyak dunia masih cenderung rendah. Saatnya bagi Pemerintah untuk menghapus BBM Premium dan menurunkan harga BBM Pertamax dalam waktu dekat ini,” ungkapnya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga BBM pertamina premium
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top