Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengamat Dukung Ide Pembentukan Holding BUMN untuk Sinergikan UMKM

Menurut pengamat, holding BUMN dapat meningkatkan sinergi hulu ke hilir pemerintah untuk menggenjot kinerja sektor UMKM.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 19 November 2020  |  15:29 WIB
GEDUNG KEMENTERIAN BUMN Bisnis - Himawan L Nugraha
GEDUNG KEMENTERIAN BUMN Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Pengamat BUMN Toto Pranoto menilai BUMN akan punya peran sentral dalam rangka meningkatkan kualitas pengelolaan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) di Indonesia.

Untuk itu, agar kebijakan lebih sinergis, dia menilai ada baiknya pemerintah membentuk holding BUMN.

"Ide pembentukan holding [untuk UMKM] menurut saya bagus dalam rangka mengatasi kondisi pareto BUMN. Kalau dalam implementasinya ada beberapa kekurangan, saya kira kita koreksi saja supaya berjalan lebih efektif," kata Toto dalam keterangan tertulis yang diterima Bisnis, Kamis (19/11/2020).

Secara garis besar, peneliti Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Indonesia tersebut menilai ada tiga BUMN yang akan memegang peranan kunci dan bisa disatukan dalam holding. Mereka adalah BRI, Pegadaian, dan Permodalan Nasional Madani (PNM).

"Di hulu akan ada BRI yang memberikan akses kredit di UMKM. Sementara Pegadaiaan ada di ring tengah sebagai intermediaries yang menyalurkan kredit kecil sekaligus menerima gadai kelompok grassroots. PNM bisa menjadikan posisinya sebagai coach atau instruktur pemberdayaan pada segmen ultra mikro dan kecil," sambung Toto.

Meski tak secara tersurat menyebut pembentukan holding sebagai solusi, peneliti INDEF Abra Talatof segendang sepenarian dengan gagasan Toto. Menurutnya, penting bagi pemerintah untuk menjamin sinergi UMKM dari hulu ke hilir.

"Termasuk berkaitan dengan infrastruktur digitalnya, pendampingannya, sudah  suatu program lain. Jangan bikin banyak program, nanti UMKM bingung, termasuk dalam sistem pembayarannya, bagaimana UMKM didorong memanfaatkan uang digital atau lain sebagainya itu semua dalam satu platform saja. Menurut saya sangat mungkin didukung oleh BUMN," sambungnya.

Visi menggenjot kinerja BUMN sudah berkali-kali disuarakan pemerintah. 

Presiden Joko Widodo menekankan pentingnya keberadaan UMKM dan upaya untuk membangkitkan usaha kecil di Tanah Air guna menopang ekonomi Indonesia. 

Menteri BUMN Erick Thohir  juga menyampaikan peran pemerintah terutama melalui Himbara yang didalamnya ada BRI dalam menyalurkan bantuan di program pemulihan ekonomi (PEN).

Dalam sebuah diskusi daring beberapa waktu lalu, Erick juga telah menyiratkan rencana besar untuk mensinergikan BRI dengan perusahaan negara lainnya untuk memiliki satu data. Sehingga, penyaluran bantuan dan pemberdayaan terutama bagi UMKM bisa lebih mudah dan efektif.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm holding bumn
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top