Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Boeing 737 Max, Pemicu Kecelakaan Lion Air, Segera Terbang Lagi di AS

Otoritas penerbangan sipil Amerika Serikat menyatakan akan mengizinkan Boeing 737 Max untuk terbang lagi. Pesawat jenis tersebut mengalami kecelakaan di Indonesia dan Ethiopia akibat kesalahan teknis yang membuat hidung pesawat cenderung selalu menukik.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 18 November 2020  |  21:04 WIB
Logo Boeing/Reuters - Lucy Nicholson
Logo Boeing/Reuters - Lucy Nicholson

Bisnis.com, JAKARTA – Federal Aviation Administration (FAA), lembaga regulator penerbangan sipil di Amerika Serikat, pada Rabu (18/11/2020) mengatakan Boeing 737 Max akan disertifikasi ulang, titik akhir dari perjalanan selama 2 tahun setelah pesawat itu dilarang terbang menyusul dua kecelakaan fatal.

Max dilarang terbang di seluruh dunia pada Maret 2019 setelah kecelakaan Lion Air pada Oktober 2018 di Indonesia yang menewaskan 189 orang dan diikuti 5 bulan kemudian oleh kecelakaan Ethiopian Airlines, tak lama setelah lepas landas, menyebabkan kematian 157 orang.

Pada September, laporan investigasi dari House of Representatives (Kongres AS) menyalahkan pabrikan pesawat dan FAA atas "kegagalan yang berulang dan serius".

Kecelakaan itu “adalah puncak mengerikan dari serangkaian asumsi teknis yang keliru oleh para insinyur Boeing, kurangnya transparansi di manajemen Boeing, dan pengawasan yang sangat tidak memadai oleh FAA, akibat buruk dari peraturan yang diambil FAA dengan menghormati tanggung jawabnya untuk melakukan pengawasan ketat terhadap Boeing dan untuk memastikan keselamatan publik yang terbang,” demikian laporan Kongres.

Boeing mengatakan dalam pernyataan setelah rilis laporan itu bahwa mereka "berdedikasi untuk melakukan pekerjaan" yang diperlukan.

Indikator kecepatan udara yang salah memberikan data yang buruk ke komputer pesawat, menyebabkan sistem perangkat lunak yang disebut MCAS (Maneuvering Characteristics Augmentation System) atau Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver, yang dimaksudkan untuk menekan hidung pesawat ke bawah agar pilot tidak sengaja menarik ke atas dan menyebabkan macet, yang justru mengakibatkan kedua pesawat itu menukik tajam.

Boeing membuat beberapa kesalahan desain dalam pesawat, di tengah keterburu-buruan karena bersaing dengan Airbus, dan FAA tidak mengawasi desain dan manufaktur dengan benar, menurut laporan itu. Kesalahan pilot juga berkontribusi pada kedua kecelakaan itu, demikian temuan para penyelidik.

"Administrator FAA Steve Dickson hari ini menandatangani perintah yang membuka jalan bagi Boeing 737 MAX untuk kembali ke layanan komersial," kata FAA.

Institusi tersebut juga menentukan beberapa langkah yang harus diambil sebelum pesawat dapat terbang, seperti menyetujui revisi program pelatihan percontohan dan pemeliharaan yang harus dilakukan.

"Saya 100 persen yakin dengan tindakan yang telah kami ambil," kata Dickson kepada CNBC. "Saya akan menempatkan keluarga saya sendiri di Max. Saya memahami kekhawatirannya. Ini waktu untuk rendah hati."

Sekarang bagian tersulitnya adalah meyakinkan penumpang lain bahwa Max siap lepas landas. "Banyak keluarga mungkin enggan menerbangkan Max jika disetujui untuk terbang," kata Erik Olund, yang menjalankan pangkalan pemeliharaan American Airlines di Tulsa, Oklahoma.

"Keluarga saya akan terbang dengan pesawat sebelum masyarakat umum melakukannya ... Saya tidak akan mengalami masalah naik pesawat ini saat kami mengembalikannya ke layanan."

Michal Stumo, yang kehilangan putrinya, Samya, dalam kecelakaan Ethopian, mengatakan dia tak percaya Max aman. "Samya berencana datang untuk merayakan Thanksgiving dengan kami. Siapa pun yang memesan pesawat benar-benar perlu menghindari Boeing 737 Max-8 dan coba cari penerbangan lain."

Penumpang bisa terbang dengan 737 Max pada akhir tahun ini. American Airlines merencanakan penerbangan penumpang Max mulai 29 Desember hingga 4 Januari antara Miami dan New York. United Airlines dan Southwest berharap untuk mulai menerbangkan Max awal tahun depan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

boeing kecelakaan pesawat

Sumber : NBC

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top