Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Biaya Penempatan PMI di Taiwan, Pemerintah Masih Lakukan Koordinasi  

Sampai dengan akhir September 2020, terdapat 265.553 PMI di Taiwan. Sebanyak 194.254 di antaranya bekerja sebagai tenaga asuh dan pembantu rumah tangga.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 12 November 2020  |  16:38 WIB
Sejumlah warga negara Indonesia berada di pesawat Garuda yang disewa khusus di Bandar Udara Internasional Velana, Maldives, Jumat (1/5 - 2020) malam. KBRI Colombo merepatriasi mandiri gelombang kedua dengan memulangkan 347 pekerja migran Indonesia dari Sri Lanka dan Maladewa ke Indonesia akibat pandemi Covid/19. /ANTARA
Sejumlah warga negara Indonesia berada di pesawat Garuda yang disewa khusus di Bandar Udara Internasional Velana, Maldives, Jumat (1/5 - 2020) malam. KBRI Colombo merepatriasi mandiri gelombang kedua dengan memulangkan 347 pekerja migran Indonesia dari Sri Lanka dan Maladewa ke Indonesia akibat pandemi Covid/19. /ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA – Kepala Biro Humas Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) Soes Hindharno mengatakan Kemenaker tengah berkoordinasi terkait polemik biaya penempatan pekerja migran Indonesia dengan kementerian/lembaga terkait.

Adapun, kementerian/lembaga (k/l) yang berkepentingan terhadap pesoalan ini adalah Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) dan Kementerian Luar Negeri (Kemenlu).

Ketiga k/l, kata Soes, berkoordinasi mengenai tindak lanjut dari pemerintah Taiwan terkait dengan pembebasan biaya penempatan PMI dalam Peraturan BP2MI Nomor 9 tentang Biaya Penempatan Pekerja Migran Indonesia (PMI).

"Kami berkoordinasi perihal tindak lanjut dari pemerintah Taiwan bagaimana. Apakah setuju? Apakah perlu duduk bersama untuk mendapatkan legitimasi dari pemerintah Taiwan?" katanya kepada Bisnis, Kamis (12/11/2020).

Namun, sampai dengan saat ini Soes mengatakan belum mendapatkan informasi lebih lanjut terkait dengan hal tersebut.

Perlu diketahui, dalam Peraturan Nomor 9 BP2MI dijelaskan PMI dibebaskan dari biaya penempatan yang terdiri atas 14 komponen, di antaranya tiket pesawat pulang-pergi, visa kerja, legalisasi perjanjian kerja, penggantian paspor, pelatihan kerja, sertifikat kompetensi kerja, dan akomodasi.

Adapun, terdapat 10 kategori pekerja yang dicakup oleh aturan tersebut, antara lain pengurus rumah tangga, pengasuh bayi, pengasuh lanjut usia, juru masak, supir keluarga, perawat taman, pengasuh anak, petugas kebersihan, pekerja ladang/perkebunan, dan awak kapal perikanan migran.

Sebagai informasi, sampai dengan akhir September 2020, terdapat 265.553 PMI di Taiwan, sebanyak 194.254 di antaranya bekerja sebagai tenaga asuh dan pembantu rumah tangga.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

taiwan pekerja migran Biaya Penempatan TKI
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top