Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menristek: Belum Ada Fanatisme Herbal Indonesia

Obat modern asli Indonesia (OMAI) belum masuk ke JKN dan ini menimbulkan kesulitan bersaing dengan obat berbahan baku impor.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 06 November 2020  |  15:20 WIB
Menristek/Badan Ristek dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro mengikuti rapat kerja dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Rapat tersebut membahas RKA K/L Tahun Anggaran 2021. ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari
Menristek/Badan Ristek dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro mengikuti rapat kerja dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Rapat tersebut membahas RKA K/L Tahun Anggaran 2021. ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Menristek/Kepala BRIN, Bambang Brodjonegoro menyebut tenaga kesehatan belum memberi keberpihakan terhadap obat modern asli Indonesia (OMAI) sehingga masih kalah dengan obat-obatan kimia. OMAI adalah obat modern dengan bahan baku seluruhnya asli dari kekayaan alam Indonesia.

Dia menjelaskan tenaga kesehatan, khususnya dokter memiliki wewenang untuk menentukan obat yang dipakai pasiennya. Mayoritas dokter memberikan obat kimia dalam mengobati berbagai macam penyakit

"Misal penyakit ginjal, dokter terbiasa pakai obat ginjal yang impor, maka kita harus punya strategi dokter mulai beralih ke firtofarmaka. Ini problem terbesar. Dokter belum berani atau terbiasa gunakan OMAI untuk pasiennya," tuturnya dalam webinar, Jumat (6/11/2020).

Selain itu, OMAI juga belum masuk ke jaringan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Hal ini tentu menyulitkan OMAI atau fitofarmaka bersaing dengan obat berbahan baku impor.

"Harus ada pemihakan ketegasan bahwa kita prioritaskan obat yang basisnya ada di negara kita sendiri. Kalau masuk JKN, saya yakin ini akan berkembang dan banyak pihak yang akan melakukan riset," tuturnya.

Bambang menyebut faktanya bahan baku obat kimia di Indonesia, 95 persen bahan bakunya diimpor. Diakuinya masyarakat mungkin tertipu dengan statement bahwa sudah banyak obat yang dibuat di Indonesia, itu tidak ditampik Bambang, tetapi obat tersebut dalam bentuk akhir atau sudah jadi, sementara bahan bakunya masih impor.

"Ini cukup menguras devisa kita. OMAI harus jadi prioritas nasional," tegasnya.

Lebih lanjut dia menyebut perlu upaya agar OMAI bisa merajai sektor farmasi di Indonesia, tentunya harus didukung semua pihak, mulai dari proses ekstraksi, riset, pengembangan, hingga penggunaannya.

Menurutnya Indonesia perlu belajar ke Korea. Semua pihak mempromosikan ginseng, herbal yang kini dikenal milik negara tersebut.

"Kita belum ada fanatisme untuk herbal yang berasal dari Indonesia," pungkasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat tradisional bambang brodjonegoro obat herbal
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top