Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Organda Minta Pembatasan Truk di Tol Bersifat Situasional

Organda meminta penerapan pembatasan aktivitas angkutan barang bersumbu tiga ke atas di tol bsia bersifat situasional agar tidak mengganggu aktivitas distribusi barang.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 22 Oktober 2020  |  17:58 WIB
Truk melakukan putar balik di gerbang tol Bekasi Barat 1 saat pemberlakuan pembatasan kendaraan di jalan tol Jakarta-Cikampek, Senin (13/3/2018) - JIBI/Jaffry Prabu Prakoso
Truk melakukan putar balik di gerbang tol Bekasi Barat 1 saat pemberlakuan pembatasan kendaraan di jalan tol Jakarta-Cikampek, Senin (13/3/2018) - JIBI/Jaffry Prabu Prakoso

Bisnis.com, JAKARTA - Organda meminta penerapan pembatasan aktivitas angkutan barang bersumbu tiga ke atas di tol Jakarta-Cikampek selama libur panjang akhir Oktober 2020 diterapkan secara situasional.

Dengan demikian, ketika kondisi tol dalam keadaan lancar, tidak ada lonjakan kendaraan roda empat pribadi, truk-truk besar ini dapat menggunakan jalur tol tersebut. Aktivitas distribusi barang tetap dapat dikirimkan tepat waktu.

Ketua Bidang Angkutan Barang Organda Ivan Kamadjaja menuturkan pihaknya menyayangkan masyarakat yang masih memilih berlibur di masa pandemi Covid-19. Padahal, vaksin belum ditemukan, sehingga risiko penularan masih tinggi.

"Kami juga menyayangkan juga thdp masyarakat yg masih banyak nekad, di masa pandemi seperti sekarang, vaksin juga belum ditemukan, tapi masih berlibur," katanya kepada Bisnis.com, Kamis (22/10/2020).

Lebih lanjut, pihaknya ingin memperjuangkan agar angkutan barang tetap dapat menggunakan tol Jakarta-Cikampek di waktu libur panjang tersebut. Dia sudah berkoordinasi dengan Korlantas Polri agar pembatasan diterapkan secara situasional.

"Kami minta mau tidak mau dilakukan secara situasional, apabila jalanan lancar pembatasan itu diubah," imbuhnya.

Menurutnya, permintaan situasional ini memang menuai pro kontra karena terdapat kelebihan dan kekurangannya. Namun, Ivan menilai penerapan situasional ini dapat menjadi solusi jangka pendek bagi angkutan barang dan penumpang di tol.

Dia menekankan ketentuan situasional ini rawan penyelewengan di lapangan karena benar-benar bergantung keputusan regulator di tempat. Harapannya, agar pihak Polri dapat menjalankan dengan baik dan benar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

truk organda
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top