Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gelombang Terakhir Program Kartu Prakerja Resmi Dibuka, Ingat Kuota Terbatas!

Dengan dibukanya gelombang 10 ini, maka kuota anggaran untuk 2020 kepada 5,59 juta atau sebanyak 5.597.183 penerima program akan terpenuhi.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 27 September 2020  |  12:46 WIB
Kolom pendaftaran pada laman prakerja.go.id, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang.  - ANTARA
Kolom pendaftaran pada laman prakerja.go.id, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Program Kartu Prakerja gelombang 10 resmi dibuka pada Sabtu siang (26/9/2020) pukul 12.00 WIB.

Dengan dibukanya gelombang 10 ini, maka kuota anggaran untuk 2020 kepada 5,59 juta atau sebanyak 5.597.183 penerima program akan terpenuhi.

Program Kartu Prakerja yang secara resmi mulai menerima pendaftaran pada 11 April 2020, hingga gelombang Kartu Prakerja ke-9, tercatat telah menyerap 98 persen dari total target penerima Kartu Prakerja tahun 2020.

Total penerima Kartu Prakerja setelah ditutupnya pendaftaran gelombang ke-9 pada 21 September telah mencapai 5.480.918 orang. Artinya, masih ada sisa kuata sebanyak 116.261.

Seluruh sisa kuota ini akan diserap melalui pendaftaran gelombang 10 yang dibuka siang ini (26/9/2020) pukul 12.00 WIB.

"Dengan demikian lengkaplah total kuota penerima Kartu Prakerja tahun anggaran 2020," kata Menko Perekonomian Airlangga Hartarto melalui keterangan resmi yang dikutip pada Sabtu (27/9/2020).

Adapun, tercatat pada 25 September 2020 pukul 09.00 WIB, jumlah pendaftar melalui situs program Kartu Prakerja telah menembus 30 juta pendaftar atau tepatnya mencapai 30.044.167 orang.

Tingginya jumlah pendaftar Kartu Prakerja yang mencakup semua kabupaten/kota dalam waktu kurang dari 7 bulan mengindikasikan minat dan/atau kebutuhan masyarakat yang tinggi terhadap program ini.

Selain itu, Airlangga mengatakan hal ini membuktikan bahwa akses yang diberi kepada masyarakat umum terhadap program Kartu Prakerja juga tergolong mudah.

"Pendaftaran yang mudah ini sangat penting untuk memberikan akses yang luas bagi masyarakat terhadap aneka pelatihan dalam rangka mendukung cita-cita SDM Unggul, Indonesia Maju," katanya.

Sebagai informasi, Program Kartu Prakerja adalah bantuan biaya pelatihan untuk mengembangkan kompetensi, produktivitas, daya saing dan kewirausahaan angkatan kerja Indonesia.

Kartu Prakerja tidak menggunakan kartu fisik, namun 16 angka unik seperti dalam kartu kredit, yang saldonya bisa dipakai untuk membayar pelatihan.

Sasaran penerima Kartu Prakerja adalah WNI berusia 18 tahun ke atas dan tidak sedang sekolah/kuliah.

Guna merespon dampak pandemi Covid-19, Kartu Prakerja bersifat semi-bansos. Setiap penerima Kartu Prakerja mendapatkan bantuan biaya pelatihan sebesar Rp1 juta, insentif pasca-pelatihan sebesar Rp2,4 juta.

Insentif tersebut dibayarkan secara bertahap dalam waktu 4 bulan dengan besaran Rp600.000 setiap bulannya, serta insentif pasca-survei maksimal sebesar Rp150.000 untuk 3 survei evaluasi Kartu Prakerja.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

airlangga hartarto kartu prakerja
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top