Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bila Kasus Covid-19 Terus Bertambah, Ekonomi Indonesia Diprediksi di Level Minus

Kasus Covid-19 dinilai amat berpengaruh terhadap kondisi ekonomi. Saat kasus infeksi baru terus naik, kepercayaan diri masyarakat akan turun.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 26 September 2020  |  08:14 WIB
Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro (dari kanan), Head of Fixed Income Mandiri Sekuritas Handy Yunianto, dan Chief Economist Mandiri Sekuritas Leo Putra Rinaldy menjadi pembicara dalam Macroeconomic Outlook di Jakarta, Rabu (15/5/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro (dari kanan), Head of Fixed Income Mandiri Sekuritas Handy Yunianto, dan Chief Economist Mandiri Sekuritas Leo Putra Rinaldy menjadi pembicara dalam Macroeconomic Outlook di Jakarta, Rabu (15/5/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Mandiri memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang 2020 akan berada pada kisaran minus 1 persen sampai dengan minus 2 persen. Realisasi stimulus dan perkembangan kasus infeksi baru akan menjadi salah dua yang menentukan pertumbuhan ekonomi hingga akhir tahun.

Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro mengatakan kondisi ekonomi dipengaruhi oleh kasus Covid-19. Dia menyebut, jika kasus infeksi baru terus naik, kepercayaan diri masyarakat akan turun.

Pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) kemungkinan besar akan terkontraksi pada kuartal III dan IV. Aliran modal masih dapat berbalik jika resiko meningkat. 

Andry pun masih meyakini kuartal IV/2020 masih bisa terjadi pertumbuhan ekonomi yang positif asal ada dorongan belanja pemerintah.

"Kuartal IV kami masih menunggu, gambaran awal masih negatif. Namun, bisa saja positif pada level 0 persen, tergantung realisasi stimulus dan penambahan kasus, kalau turun terus kita memang akan bergerak minus," katanya dalam media gathering virtual tentang Economic Outlook Triwulan III/2020, Kamis (24/9/2020).

Bank Mandiri memproyeksi pertumbuhan ekonomi di kuartal III/2020 masih akan berada pada teritori negatif tetapi dengan arah membaik dibandingkan dengan kuartal II/2020.

Hal ini sejalan dengan dinamika ekonomi global di mana banyak negara-negara dunia yang juga sudah memasuki resesi kecuali Vietnam dan Tiongkok yang masih mencatat pertumbuhan positif.

Sebagaimana diketahui, pemerintah kembali merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun ini. Diperkirakan pertumbuhan ekonomi akan berada pada kisaran -1,7 persen hingga -0,6 persen tahun ini.

Sebelumnya, pertumbuhan ekonomi 2020 diperkirakan -1,1 persen, dengan batas atas masih positif 0,2 persen.

Sementara itu, dari sisi intermediasi perbankan, Andry memperkirakan pertumbuhan kredit pada tahun ini berada pada level 1,5 persen dengan dana pihak ketiga (DPK) tumbuh lebih tinggi yakni sebesar 8,3 persen.

Menurutnya, dengan kondisi tersebut, likuiditas perbankan tidak akan menjadi persoalan yang terlihat dari loan to deposit ratio (LDR) akan berada pada kisaran 85 persen sampai 87 persen. Bahkan, likuiditas tidak akan menjadi persoalan hingga 2021.

Pertumbuhan kredit yang rendah terutama disebabkan oleh lemahnya permintaan. Di sisi lain, rasio kredit bermasalah atau NPL memang akan mengalami peningkatan antara 3,5-4 persen, tetapi peningkatan ini dapat diredam karena stimulus Pemerintah dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mandiri Pertumbuhan Ekonomi Resesi
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top