Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Heinz ABC Lebih Adaptif Hadapi Kondisi Pasar Tahun Depan

Pada masa pandemi, Heinz ABC sempat berada dalam posisi bingung meskipun permintaan untuk keperluan dapur mengalami kenaikan.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 25 September 2020  |  18:19 WIB
Reklame produk saus dari HJ Heinz Co. - Ilustrasi/Bloomberg.com
Reklame produk saus dari HJ Heinz Co. - Ilustrasi/Bloomberg.com

Bisnis.com, JAKARTA — PT Heinz ABC Indonesia berupaya lebih adaptif serta tangkas dalam menghadapi kondisi pasar pada 2021, terutama setelah pemerintah mengumumkan Indonesia dipastikan mengalami resesi tahun ini.

Sales Director ABC Heinz Indonesia Reynold Pandapotan mengatakan bahwa perusahaan bakal lebih adaptif dengan situasi perekonomian nasional agar perusahaan dapat bergerak cepat dalam menghadapi situasi pasar ke depannya.

"Ke depannya, kami berusaha untuk lebih adaptif dan agile dengan melihat kondisi di lapangan sehingga perusahaan dapat bergerak cepat," kata Reynold dalam acara MarkPlus Industry Roundtable: Actualizing The Post Normal: Year 2021 & Beyond, Jumat (25/9/2020).

Pada masa pandemi, katanya, perusahaan sempat berada dalam posisi bingung meskipun permintaan untuk keperluan dapur mengalami kenaikan.

Adapun, menurut data Kantar Worldpanel, produk seperti kaldu tercatat naik 11—20 persen, bumbu masakan siap saji naik 11—20 persen, dan cabai lebih dari 20 persen pada kuartal II/2020.

Reynold menambahkan bahwa penurunan yang dialami oleh sektor hotel, restoran, dan kafe (horeka) tidak berdampak signifikan terhadap perusahaan karena masih terkompensasi oleh general trade perusahaan yang masih tumbuh 5—10 persen.

Menurut hasil survei MarkPlus.inc, optimasi omnichannel menjadi sangat penting bagi pelaku industri makanan dan minuman. Pelaku industri makanan dan minuman perlu memiliki saluran penjualan yang terintegrasi untuk memenuhi keperluan masyarakat pada masa mendatang.

Selain itu, kualitas dari saluran terintegrasi tersebut perlu terjaga agar pengalaman yang dirasakan konsumen melalui omnichannel tersebut dapat terkelola dengan baik.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri mamin
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top