Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Langkah Antisipasi Gempa di Proyek Jembatan dan Bendungan

Pemerintah sedang membangun infrastruktur skala besar seperti 60 bendungan, 60.000 meter jembatan bentang panjang, 2.500 km jalan tol, serta sejumah infrastruktur lainnya.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 24 September 2020  |  20:30 WIB
Jembatan Tengku Fisabilillah atau dikenal dengan Jembatan Barelang terlihat dari udara di Batam, Kepulauan Riau. - Bisnis
Jembatan Tengku Fisabilillah atau dikenal dengan Jembatan Barelang terlihat dari udara di Batam, Kepulauan Riau. - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melakukan beberapa upaya sebagai langkah antisipasi risiko kerusakan infrastruktur seperti jembatan dan bendungan dari bencana gempa.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan pihaknya sedang membangun infrastruktur skala besar seperti 60 bendungan, 60.000 meter jembatan bentang panjang, 2.500 km jalan tol, serta sejumah infrastruktur lainnya.

Pembangunan infrastruktur, ungkapnya, tidak hanya memperhatikan aspek fungsional, melainkan juga perlu memberikan sentuhan arsitektural dan aman secara struktur.

“Pada struktur jembatan-jembatan bentang panjang misalnya harus dilengkapi dengan Structural Health Monitoring System (SHMS) untuk pemantauan kesehatan struktur jembatan," ujarnya dalam pembukaan Lokakarya Virtual Megastruktur dan Infrastruktur Tahan Gempa Indonesia Karya Anak Bangsa, Kamis (24/9/2020).

Basuki mencontohkan misalnya pada jembatan bentang panjang yang telah banyak dibangun di Indonesia, seperti Jembatan Merah Putih di Ambon, Jembatan Pulau Balang di Kalimantan Timur, Jembatan Teluk Kendari di Sulawesi Tenggara, dan jembatan-jembatan tol seperti Jembatan Kali Kenteng di Jawa Tengah.

Selain itu, pada pembangunan bendungan diperlukan inovasi untuk pengembangan tipe bendungan selain rockfill dam, misalkan dengan mengembangkan bendungan tipe concrete dam dan arch dam.

"Ini merupakan tantangan tersendiri yang perlu kita jawab dan saya percaya para engineer kita mampu melakukan rekayasa bendungan tersebut," ujarnya.

Untuk itu, dukungan ilmu pengetahuan dan teknologi mitigasi bencana, serta teknologi konstruksi tahan gempa juga sangat diperlukan, agar implementasi dari program pembangunan infrastruktur tersebut dapat berlangsung tanpa mengalami gangguan berupa kerusakan akibat gempa bumi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konstruksi jembatan Kementerian PUPR
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top