Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekspor RI ke China Moncer, Didominasi Buah dan Sarang Burung Walet

Perdagangan Indonesia ke China terus menunjukkan peningkatan meski di tengah pandemi Covid-19. Kenaikan salah satunya ditopang dari produk makanan sehat dan buah-buahan.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 06 September 2020  |  12:56 WIB
Sarang burung walet dari Indonesia diperdagangkan di Central China Import dan Export Comodities Center, di Kota Changsha, Provinsi Hunan./Bisnis Indonesia - Akhirul Anwar
Sarang burung walet dari Indonesia diperdagangkan di Central China Import dan Export Comodities Center, di Kota Changsha, Provinsi Hunan./Bisnis Indonesia - Akhirul Anwar

Bisnis.com, JAKARTA – Perdagangan Indonesia ke China terus menunjukkan peningkatan meski di tengah pandemi Covid-19. Kenaikan salah satunya ditopang dari produk makanan sehat dan buah-buahan.

Hal ini diungkapkan oleh KBRI Beijing melalui siaran pers, Minggu (6/9/2020). Peningkatan perdagangan terjadi seiring dengan perbaikan perekonomian China pada kuartal II/2020 yang mencatat pertumbuhan 3,2 persen setelah terkontraksi 6,8 persen pada kuartal I/2020.

Total perdagangan kedua negara pada semester I/2020 mencapai US$35,6 miliar. Walaupun pada periode ini China masih mengalami surplus terhadap Indonesia sebesar US$986 juta, defisit perdagangan Indonesia terhadap China pada tercatat mengecil sebesar 80 persen dibandingkan periode yang sama pada 2019.

Beberapa produk unggulan Indonesia mencatat kenaikan signifikan ekspor ke China pada kuartal I/ 2020.

- Batu Bara (HS 2701) naik 74.42 persen
- Besi dan Baja (HS 7202) naik 196.40 persen
- Sarang Burung Walet (HS 0410) naik 189.61 persen
- Ikan Frozen (HS 0303) naik 53.78 persen
- Buah Tropis (HS 0804) naik 22.29 persen
- Buah Dalam Kemasan (HS 2007) naik 320.27 persen
- Ikan Kalengan (0305) naik 92.59 persen
- Sepatu (HS 6403) naik 24.59 persen
- Furnitur (HS 9404) naik 30.87 persen
- Kayu olahan (HS 4409) naik 222.44 persen
- Elektronik (HS 8541) naik 14.70 persen.

Sebelum pandemi Covid-19, KBRI Beijing telah secara aktif melakukan diplomasi ekonomi antara lain dengan memfasilitasi kegiatan promosi dan forum bisnis trade , touris, and imvestment (TTI).

"Perubahan cara hidup masyarakat terkait pandemi Covid-19 membuka peluang kerja sama baru Indonesia – China khususnya secara virtual," seperti dikutip dari siaran pers.

Beberapa kegiatan diplomasi ekonomi bidang TTI di tengah pandemi Covid-19 terus dilakukan KBRI Beijing, di antaranya promosi investasi dan pariwisata secara daring dan melakukan penjualan produk Indonesia dengan memanfaatkan platform digital bersama influencer.

Langkah-langkah tersebut merupakan bagian dari pelaksanaan diplomasi ekonomi di KBRI Beijing yang juga mendukung pelaksanaan tugas Tim Percepatan Pemulihan Ekonomi (TPPE) yang dibentuk Kementerian Luar Negeri RI.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor nonmigas ekspor indonesia pandemi corona
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top