Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Permintaan Masih Sepi, Harga Pangan Ikut Tertekan

Ikatan Pedagang Pasar Indonesia mengaku harga komoditas pangan di pasaran terus tertekan sejalan dengan rendahnya permintaan dari pembeli.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  18:48 WIB
Pedagang melayani pembeli di pasar Pondok Labu, Jakarta, Kamis (23/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Pedagang melayani pembeli di pasar Pondok Labu, Jakarta, Kamis (23/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Permintaan kebutuhan pangan pokok yang tak setinggi sebelum pandemi membuat harga di tingkat konsumen cenderung stabil dan tak mengalami kenaikan signifikan. Kondisi ini pun berimbas pada menurunnya penjualan di kalangan pedagang.

Ketua Umum Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) Abdullah Mansuri mengemukakan kondisi pasokan yang masih terjaga namun permintaan yang melambat membuat harga komoditas pangan di pasaran terus tertekan. Berdasarkan laporan yang dia terima, penjualan komoditas pangan turun di kisaran 50 sampai 60 persen.

“Musim permintaan tinggi saat 17 Agustus lalu sudah berlalu dan yang kami rasakan permintaan terus turun dan harga tertekan karena produksi banyak. Hal ini yang menjadi persoalan tersendiri bagi produsen dan pedagang,” kata Mansuri saat dihubungi Bisnis.com, Selasa (25/8/2020).

Ketersediaan pangan yang rentan mengalami kenaikan seperti bawang merah dan cabai-cabaian pun disebutnya stabil meski Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melaporkan bahwa puncak musim kemarau jatuh pada Agustus-September ini. Meski demikian, dia tak memungkiri jika ada potensi kenaikan ketika pasokan mulai berkurang.

“Saya dengar pasokannya relatif aman dibandingkan dengan periode sebelumnya untuk bawang merah,” ujarnya.

Layaknya produk hortikultura utama seperti bawang dan cabai-cabaian, Mansuri melaporkan bahwa harga beras di lapangan memperlihatkan tren serupa. Pasokan dan permintaan beras di pasaran sejauh ini masih terimbas guyuran bantuan sosial sembako sehingga harga tak banyak berfluktuasi. Penjualan beras komersial justru turun karena terdistorsi bantuan sembako pemerintah.

“Bantuan sosial seperti beras dan minyak goreng sekarang cukup kuat peredarannya sehingga harga di pasar komersial terjaga. Harga tidak memungkinkan tinggi karena ini,” ujarnya.

Menurunnya penjualan beras komersial ini pun tercermin pada emiten produsen beras PT Buyung Poetra Sembada Tbk (HOKI) yang melaporkan bahwa pangsa pasar mengalami penurunan sebagai imbas dari penyaluran bantuan beras dari pemerintah kepada masyarakat. Hal ini pun turut dipengaruhi oleh berkurangnya aktivitas perdagangan di pasar tradisional dan modern.

“Untuk mengantisipasi kondisi ini, Perseroan melakukan upaya membuka jaringan pemasaran di tempat-tempat yang belum dimasuki produk-produk Perseroan,” tulis perusahaan dalam laporan terkini mengenai dampak pandemi Covid-19.

HOKI tercatat hanya membukukan penjualan sebanyak 1.575 ton sepanjang kuartal II, turun 93 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang mencapai 22.830 ton.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pangan Pasar Tradisional
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top