Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Okupansi Gedung Perkantoran Drop, Pengelola Banting Harga Sewa?

Apabila pandemi masih berlangsung, akhir tahun depan harga sewa bisa makin jatuh karena banyak penyewa yang tidak memperpanjang masa sewa.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 07 Agustus 2020  |  19:38 WIB
Deretan gedung perkantoran dan apartemen terlihat di kawasan Senayan, Jakarta, Kamis (6/4). - Antara/M Agung Rajasa
Deretan gedung perkantoran dan apartemen terlihat di kawasan Senayan, Jakarta, Kamis (6/4). - Antara/M Agung Rajasa

Bisnis.com, JAKARTA — Harga sewa perkantoran diperkirakan terus merosot hinga akhir tahun sebagai dampak dari pandemic corona yang menyebabkan tingkat hunian menurun.

CEO Indonesia Property Watch Ali Tranghanda mengatakan bahwa harga sewa perkantoran baik di kawasan pusat niaga (central business district/CBD) atau non-CBD mengalami tekanan selama pandemi Covid-19.

Harga mengalami penurunan 5 persen pada kuartal 2 tahun ini ini tingkat okupansi juga menurun rata-rata 70 persen. Sampai akhir tahun diperkirakan terus melambat.

"Pada kuartal pertama, harga sewa perkantoran di 190.000/meter persegi/bulan. Sampai akhir tahun akan terus melambat sampai 10 persen hingga 12 persen," ujarnya kepada Bisnis, Jumat (7/8/2020).

Ali menilai yang dikhawatirkan apabila pandemi masih berlangsung, pada akhir tahun depan harga sewa bisa makin jatuh karena banyak penyewa yang tidak akan memperpanjang masa sewa.

Executive Director Commercial Cushman and Wakefield Indonesia Nonny Subeno menuturkan bahwa harga sewa kantor diproyeksikan menurun sejalan dengan permintaan yang melemah di tengah pandemi Covid-19.

Dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi yang masih melambat sebagai dampak dari pandemi, perkantoran dengan lokasi dan biaya terjangkau, redesain ruang, bahkan penutupan kantor diperkirakan akan menjadi tren pada pasar perkantoran CBD pada kuartal depan.

Dia menilai rendahnya tingkat hunian ini akan terus berlanjut. Oleh karena itu, beberapa pemilik bangunan telah bersiap untuk memberi pengurangan harga sewa sebesar 10 persen hingga 50 persen.

"Banyak penyewa yang mencari potongan atau pengurangan harga sewa terkait dengan aktivitas bisnis mereka yang sedang melambat,” tuturnya.

Para Pemilik pun, katanya, dihadapkan pada tantangan karena para penghuni kesulitan untuk membayar sewa hunian sehingga mengajukan penundaan pembayaran maupun pemotongan biaya sewa dan biaya servic.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perkantoran pandemi corona
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top