Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Nilai Tambah Besar, Konsistensi Penghiliran Tambang Perlu Dijaga

Penghiliran tambang jadi semangat untuk meningkatkan investasi dan nilai tambah di dalam negeri.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 03 Agustus 2020  |  15:41 WIB
Alat berat beroperasi di kawasan penambangan batu bara Desa Sumber Batu, Kecamatan Meureubo, Aceh Barat, Aceh, Rabu (8/7/2020). ANTARA FOTO - Syifa Yulinnas
Alat berat beroperasi di kawasan penambangan batu bara Desa Sumber Batu, Kecamatan Meureubo, Aceh Barat, Aceh, Rabu (8/7/2020). ANTARA FOTO - Syifa Yulinnas

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah perlu menjaga komitmen untuk meningkatkan nilai tambah dari produk tambang dengan pembangunan fasilitas pemurnian.

Peneliti dari Alpha Research Database Indonesia Ferdy Hasiman, mengatakan paradigma tambang dalam negeri masih sangat ekstraktif dengan menjual bahan tambang dengan harga murah, sehingga membuat negara merugi dan terjadi eksploitasi berlebihan. Menurutnya, pembangunan pabrik smelter dapat memberikan efek berganda bagi pembangunan nasional.

“Jangan ada langkah mundur lagi. Jika ada yang bilang penghiliran hanya untuk perusahaan asing, tidak sepenuhnya benar juga, karena perusahaan milik negara, seperti Mind Id dan PT Aneka Tambang sekarang sedang gencar membangun pabrik Feronikel di Halmahera," ujar Ferdy melalui keterangan tertulisnya, Senin (3/8/2020).

Dia berharap pemerintah dapat mendorong perusahaan-perusahaan tambang di Tanah Air untuk membangun pabrik smelter. Dengan begitu, dorongan untuk pembangunan smelter tidak hanya ditekankan kepada perusahaan asing yang beroperasi di Indonesia.

"Ketika perusahaan asing masuk, barulah kita protes, padahal perusahaan nasional banyak yang tak berinisiatif membangun pabrik smelter atau melakukan merger dengan beberapa perusahaan untuk membangun pabrik smelter,” katanya.

Sampai saat in,i baru 17 perusahaan yang sudah membangun pabrik smelter. Menurutnya, itu angka yang sangat kecil jika dibandingkan dengan jumlah Izin Usaha Pertambangan (IUP) yang dikeluarkan Pemda sepanjang 2009-2019 yang mencapai 13.000 IUP.

“Dari 17 pabrik eksisting itu, yang paling banyak adalah smelter nikel sebanyak 11 pabrik, bauksit 2 pabrik, tembaga 2 pabrik, besi 1 pabrik, dan mangan 1 pabrik,” kata Ferdy menambahkan.

Dia menuturkan, pemerintah memang berharap sampai 2020 sudah ada 48-52 pabrik smelter eksisting, karena sekarang masih dalam tahap konstruksi. Tetapi itu bisa saja mundur dari jadwal jika Covid-19 berbuntut panjang.

Namun untuk jangka menengah dan jangka panjang, pembangunan 48-52 pabrik smelter bisa memompa perekonomian nasional dan daerah pascapandemi Covid-19 karena total dana investasi untuk membangun 48 pabrik mencapai US$19 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tambang smelter hilirisasi
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top