Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dongkrak Subtitusi Impor 35 Persen pada 2022, apa Solusinya?

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan tujuh sektor yang dipilih sudah bersiap melakukan revolusi industri 4.0.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 28 Juli 2020  |  14:30 WIB
Ilustrasi - Seorang petugas bandara melakukan penyemprotan disinfektan pada masker-masker yang diimpor oleh Gojek yang baru tiba di Bandara Soekarno Hatta. - Dok. Istimewa/Gojek
Ilustrasi - Seorang petugas bandara melakukan penyemprotan disinfektan pada masker-masker yang diimpor oleh Gojek yang baru tiba di Bandara Soekarno Hatta. - Dok. Istimewa/Gojek

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perindustrian mendorong subtitusi impor mencapai 35 persen pada 2022 dengan mengandalkan tujuh sektor prioritas.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan tujuh sektor yang dipilih sudah bersiap melakukan revolusi industri 4.0. Menurutnya, sektor usaha yang sudah mengimplementasikan Making Indonesia 4.0, akan membantu mempercepat program subtitusi impor.

Hadirnya pandemi virus corona (Covid-19) ternyata mengubah strategi pemerintah dalam mendorong program subtitusi impor.

"Covid-19 menjadi pelajaran berharga bagi Indonesia, karena masih rendahnya struktur industri [farmasi] yang ada. Maka dari lima sektor prioritas [pendorong subtitusi impor] kami tambahkan dua industri, yakni farmasi dan alkes," katanya dalam Mid-Year Economic Outlook 2020, Selasa (28/7/2020).

Menurutnya, ada beberapa langkah strategis untuk mendorong 35 persen subtitusi impor pada 2022, antara lain mendorong penurunan impor melalui nilai impor besar dan meningkatkan utilitas produk industri pengolahan.

Agus mengatakan berdasarkan nilai impor tahun lalu, realisasinya merepresentasikan 88 persen impor industri pengolahan. "Ini yang ingin kami tackle dan kami percaya kebijakan program subtitusi impor mendorong pendalaman struktur industri," tambahnya.

Adanya pandemi Covid-19, utilitas pabrik semakin tertekan. Untuk itu, pemerintah menargetkan 60 persen utilitas dapat terjadi pada akhir tahun. "Sekarang utilitas sudah berada di titik 49,5 persen, maka kami akan mendorong sekuat tenaga agar utilitas akhir tahun sebesar 60 persen, dan pada 2021 sebesar 75 persen dan 2022 sebesar 85 persen," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur impor Revolusi Industri 4.0
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top